Follow us:

Antara Dzulhijjah, Corona dan Generasi Ismail

Oleh:Ustadz Abu Wihdan

Bulan Dzulhijjah mengingatkan kita kepada profil keluarga teladan,  Nabi Ibrahim Alahi Salam beserta istri dan anaknya. Kita lihat keindahan tiga sosok manusia pilihan:

Pertama, Nabi Ibrahim Alahi Salam, sosok seorang ayah yang sarat dengan kedalaman hikmah dan keluhuran akhlaq yang mulia. Konsepnya  adalah sebagai berikut :

Kesatu, mengutamakan istri yang shalihah

Memilih istri yang shalihah yang paling baik agamanya dan akhlaqnya, merupakan prasyarat untuk mendapatkan anak yang shalih. Tanpa keshalihan seorang istri akan sulit mendidik anak untuk tunduk dan taat kepada Allah Azza wa Jalla.

Kedua, sangat peduli kepada generasi penerus yang shalih.

Nabi Ibrahim sering bermunajat kepada Allah, agar dikaruniai anak yang shalih dengan do’anya :

رَبِّ هَبْ لِي مِنَ الصَّالِحِينَ

“ Ya Rabb, berikanlah keturunan padaku dari orang-orang yang shalih.” (QS. Ash-Shafat [37]: 100).

Untuk memiliki anak yang shalih tidak dapat dengan mendadak, tetapi harus mendidik, dan memohon pertolongan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Ketiga, menjadi teladan bagi anak-anak dan keluarganya.

Kunci sukses Nabi Ibrahim adalah metode keteladanan. Karena seorang anak cenderung meniru atau imitatif pada orang di sekitarnya, terutama pada orang tuanya.

Keempat, memilih lingkungan yang baik untuk perkembangan mentalitas anak.

Setelah Hajar melahirkan Ismail, Ibrahim pun mengantarkan mereka ke Makkah. Kemudian Ia bermunajat kepada Allah, agar tempat itu diberkahi dan baik untuk perkembangan aqidah dan  mentalitas anaknya (QS Ibrahim [14]: 37).

Kelima, mengajak musyawarah  kepada anak.

Saat Ibrahim mendapat perintah menyembelih anaknya, ia panggil Ismail dengan kalimat “Ya bunayya” atau “Wahai anakku sayang“. panggilan penuh kasih sayang, komunikatif  serta harmonis.

Ibrahim meminta pendapat Ismail menunjukkan sikap orang tua yang tidak  otoriter, tidak memaksakan kehendak dan tetap menjunjung tinggi  musyawarah.

Keenam, mencintai anak karena Allah.

Allah menguji cinta Ibrahim antara kepada Allah dan kepada Ismail. Ternyata demi cintanya kepada Allah, Ibrahim rela mengorbankan Ismail.

Kisah ini mengajarkan kita agar mencintai anak semata-mata karena Allah. Maka arahkan anak-anak kita dengan aturan Allah untuk menjadi generasi yang shalih.

Ketujuh, melibatkan anak beramal shalih.

Saat  membangun baitullah itu bersama anaknya, Ibrahim berdo’a agar mereka menjadi hamba yang taat dan negeri itu diberkahi (QS. Al-Baqarah [2]: 126-129).

Kedelapan, Nabi Ibrahim berharap dan mempersiapkan keturunannya menjadi Imaam.

Allah mengisyaratkan bahwa yang dijadikan Imaam bukanlah orang-orang yang zhalim (QS Al-Baqarah [2]: 124). Ibrahim mendidik anaknya untuk berlaku adil, tidak bertindak zhalim.

Sebagai orang tua, seharusnya kita lebih mengkhawatirkan masa depan aqidah anak-anak kita daripada sekedar mengkhawatirkan karier dunia semata. (QS. Al-Baqarah [2]: 133).

Hadirin kaum muslimin, Profil teladan kedua adalah Hajar.

1. Senantiasa ridla dan husnuzhan kepada Allah

Sikap inilah yang menjadikan mentalnya siap menerima berbagai keadaan, dari yang paling sulit sekalipun. Masa-masa sulit dilaluinya dengan tetap yakin, bahwa Allah ‘Azza wa Jalla tidak akan pernah membiarkannya.

2. Qana’ah dan Tawakkal

Hajar adalah sosok wanita yang memiliki kepribadian luar biasa.  Sikap qana’ah yakni menerima dengan ridla apa adanya.

Dengan modal husnuzhan dan tawakkal yang totalitas hanya kepada Allah, akhirnya Allah mencukupkan kehidupannya, dan kini buahnya, Makkah menjadi negeri yang kaya raya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :

…وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُ….

Dan barangsiapa yang tawakkal kepada Allah, niscaya Allah mencukupkannya.” (QS. Ath-Thalaq : 3)

3. Sabar dan Syukur

Dua sifat utama seorang mukmin adalah sabar dan syukur dimiliki Hajar, ia sabar menjalani hidup dan kehidupannya, dengan segala kekurangan dan keterbatasan. Dengan sifat syukurnya, Allah senantiasa memberikan solusi dari kesulitannya.

4. Rela berkorban untuk Allah

Profil Hajar sebagai mujahidah terpancar saat dirinya berkorban, anak satu-satunya diminta untuk diqurbankan kepada Allah yang harus lebih dicintainya. Allah berfirman :

…وَالَّذِينَ آمَنُوا أَشَدُّ حُبًّا لِلَّهِ…

“ Dan orang-orang beriman itu sangat cintanya kepada Allah…”(QS. AL-Baqarah : 165)

Profil yang ketiga adalah Ismail ‘alaihissalam.

Ia lahir dari kandungan orang tua yang shalih dan shalihah. Maka ia pun tumbuh menjadi seorang anak yang shalih dan  luar biasa.

Keyakinannya kepada Allah begitu kuat. Al-Qur’an surat Ash-Shaffat 102 menggambarkan dialog antara Ismail dengan Ibrahim,

Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!”

Ismail  pun menjawab

يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ سَتَجِدُنِي إِنْ شَاءَ اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ

“Wahai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”

Benarlah, Ismail ‘alaihissalam selalu menepati apa yang dijanjikannya. Karena itu di surat Maryam  54-55 disebutkan :

Dan ceritakanlah (hai Muhammad kepada mereka) kisah Ismail (yang tersebut) di dalam Al Quran. Sesungguhnya ia adalah seorang yang benar janjinya, dan dia adalah seorang rasul dan nabi. Dan dia menyuruh keluarganya untuk (mendirikan) shalat dan (menunaikan) zakat, dan dia seorang yang diridlai di sisi Rabbnya.

Nabi Ismail telah lulus ujian di masa remaja dengan prestasi gemilang, dengan berbagai kemuliaannya.

Kita ambil contoh teladan dari sosok Ismail sebagai berikut ;

1. Ismail rajin belajar sejak kecil hingga dikaruniai ilmu dan hikmah.

2. Selalu berbakti kepada orang tuanya dalam berbagai hal yang baik.

3. Ismail adalah sosok yang selalu menepati janjinya, sehingga mudah menunaikan perintah Allah.

4. Selalu sabar dan berprasangka baik kepada ketetapan Allah, sekalipun di luar nalarnya.

5. Mengutamakan agama dan akhlaq dalam memilih istrinya. Sehingga di keturunan ke 19 melahirkan Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wasallam.

6. Selalu mengarahkan keluarganya untuk bertauhid, mendirikan shalat dan menunaikan zakat.

7. Istiqamah dalam kebenaran, mendidik anak dan semangat berdakwah, menjadikan ia termasuk generasi Rabbi Radliya, yakni generasi yang Allah ridlai.

Marilah kita jadikan Dzulhijjah sebagai bulan muhasabah tahunan, apakah banyak amal shalih atau amal salah ?

Janganlah kita sia-siakan kesempatan emas ini, karena boleh jadi ini adalah Dzulhijjah terakhir untuk kita.  Boleh jadi tahun depan Dzulhijjah tiba, namun kita telah tiada.

Imaam Tirmidzi meriwayatkan, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :

Tidak akan bergeser dua tepak kaki seorang hamba, sehingga ditanya 4 perkara :Yang pertama adalah umurnya, untuk apa dihabiskan. Yang kedua adalah ilmunya, pada apa ia diamalkan,  Yang ketiga adalah hartanya, darimana ia peroleh, dan kemana dia belanjakan Yang keempat adalah jasadnya pada apa ia gunakan.

Maka, pendengaran, penglihatan, lisan, pikiran, perasaan, tangan dan seluruh anggota tubuh ini semuanya akan ditanya Allah.

Setelah Dzulhijjah, kesempatan  emas kedua, adalah adanya wabah corona yang tengah melanda dunia.

Siapa yang beramal shalih, terutama sedekah di tengah wabah ini, baik sedekah harta, tenaga atau ilmu,  maka akan jauh lebih besar pahalanya dibandingkan dengan kondisi normal. Hal ini berdasarkan firman Allah ;

“Tidaklah sama di antara kalian  orang yang menafkahkan (hartanya) dan berperang sebelum penaklukan (Mekah). Mereka lebih tingi derajatnya daripada orang-orang yang menafkahkan (hartanya) dan berperang sesudah itu.” (QS. Al-Hadid : 10)

Begitu pula saat ini, berbagai kesulitan, kekurangan dan  berbagai musibah kita rasakan bersama, Oleh karena ini setiap sedekah, kepedulian dan pengorbanan menjadi lebih besar dan lebih tinggi derajatnya, dibandingkan dengan kondisi normal. Namun demikian, keikhlashan harus tetap dijaga, karena yang sampai kepada Allah bukan darah dan dagingnya, akan tetapi ketakwaannya. (QS. Al-Hajj : 37)

Melalui hikmah Arafah, dan amalan-amalan di bulan Dzulhijjah ini, marilah kita wujudkan persatuan dan kesatuan kaum muslimin, Sebagaimana  firman Allah:

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلَا تَفَرَّقُوا

Dan berpegang teguhlah kepada tali Allah seraya berjama’ah, dan janganlah berpecah-belah. (QS.Ali Imran : 103)

Hidup berjama’ah dan berimaamah adalah pola kehidupan para nabi dan rasul Allah. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

 “ Tiga Perkara yang tidak akan ada kedengkian atas mereka hati seorang muslim ; Ikhlash beramal karena Allah, Menasihati Imaamul Muslimin dan Menetapi Jama’ah Muslimin .“ (H.R. Tirmidzi)

Permasalahan muslimin di manapun berada, adalah masalah yang harus kita pecahkan bersama. Demikian pula Masjidil Aqsha  adalah kehormatan kita, namun  hingga kini masih dalam kekuasan Zionis Israel laknatullah ‘alaihim.

Hamba-hamba Allah, muslimin dan muslimat yang dimuliakan Allah

Marilah kita tundukkan hati, pusatkan pikiran dan tanamkan rasa tawadlu untuk munajat kepada Allah,

الحمد لله حمدا يوافي نعمه ويكافي مزيدة يا ربنا لك الحمد كما ينبغي لجلال وجهك الكريم وعـظيم سلطانك.  اللهم صل وسلم على نبينا محمد وعلى أله وأصحابه ومن تبعهم بإحسان إلى يوم الدين

Yaa Allah, Dzat Yang Maha Perkasa, pagi ini kami bersimpuh di hadapan-Mu dengan penuh kehinaan dan dosa.

Wahai Dzat Yang Maha Bijaksana dan Maha Adil

Ya Allah Ya Rabb kami,  Anugerahkanlah kepada kami kemampuan untuk meneladani keluarga Ibrahim ‘alaihissalam dan keluarga Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wasallam.

Yaa Rabb,  Dzulhijjah tahun ini kami jalani di tengah wabah corona. Kami menjadi lalai dengan ‘adzab-Mu, dengan neraka-Mu, karena terlalu fokus dengan pandemi ini.(HUD/Mirajnews.net)

Share This:

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved