Follow us:

Begini Penampakan “Masjid Berjalan” di Jepang

DARUSSALAM.ID, Tokyo – Jepang telah menemukan cara inovatif untuk membantu ribuan atlet, pejabat, dan suporter Muslim yang tiba di Tokyo untuk menghadiri Olimpiade akhir tahun ini, melaksanakan ibadah.

Pada saat Pertandingan dimulai pada bulan Juli, akan ada ruang ibadah yang tersedia di desa atlet yang sedang dibangun. Namun, beberapa tempat mungkin tidak memiliki ruang yang ditentukan.

Ruang ibadah juga langka di hotel-hotel dan tempat-tempat umum di seluruh ibukota Jepang.

Dari sinilah Masjid Bergerak, ruang sholat lengkap seluas 48 meter dari sebuah truk yang diparkir, dengan pintu masuk di belakang.

Bagian belakang truk yang dimodifikasi dapat diperlebar dalam hitungan detik. Terdapat papan tanda Arab dan keran air untuk berwudhu.

Proyek Yasu, organisasi yang membidangi masjid ini, berencana untuk mendirikan tempat di luar selama Olimpiade, yang berlangsung mulai 24 Juli – 9 Agustus.

CEO organisasi itu Yasuharu Inoue berharap para atlet dan pendukung dapat menggunakan truk itu.

“Saya ingin atlet untuk bersaing dengan motivasi terbaik mereka dan bagi para penonton untuk bersorak dengan motivasi terbaik mereka juga. Itu sebabnya saya membuat ini,” kata Inoue, menunjuk ke truk putih yang diparkir di sebelah Menara Tokyo pada hari Rabu.

“Saya berharap ini membawa kesadaran bahwa ada banyak orang berbeda di dunia ini dan untuk mempromosikan Olimpiade dan Paralimpiade damai yang tidak diskriminatif.”

Panitia Tokyo 2020 mengatakan bahwa mereka melihat berbagai jalan untuk menyediakan fasilitas yang sesuai untuk semua kelompok agama.

“Panitia sedang menyiapkan daftar pusat agama atau agama yang dapat dihubungi atau dikunjungi jika diminta oleh penduduk Desa selama Pertandingan.”

“Di tempat-tempat Olimpiade, ruang ibadah multi-agama untuk para atlet dan penonton sedang dipertimbangkan dalam perencanaan operasi tempat.”

Menurut sebuah penyelidikan oleh Universitas Waseda, ada 105 masjid di Jepang pada akhir 2018, yang tersebar di seluruh negara. Mayoritas masjid kecil dan berada di pinggiran Tokyo, sehingga sulit bagi umat Islam untuk menjalankan sholat lima waktu sehari.

Inoue mengatakan dia sudah berbicara dengan beberapa komite Olimpiade, termasuk yang paling baru di Indonesia, tentang membantu atlet mereka.

Topan Rizki Utraden, seorang Indonesia yang telah tinggal di Jepang selama 12 tahun, datang ke Masjid Bergerak untuk pertama kalinya bersama putrinya.

Dia mengatakan mungkin sulit untuk menemukan tempat yang tenang untuk berdoa di Jepang, khususnya di luar Tokyo.

“Sangat sulit untuk menemukan masjid di dekat tempat Anda,” kata Utraden. “Jika Anda berada di kota tidak ada masalah, tetapi jika Anda melakukan perjalanan di luar Tokyo itu sulit.

“Kadang-kadang aku berdoa di taman tetapi kadang-kadang orang Jepang menatapku seperti ‘apa yang kamu lakukan?’”(hud/Kiblat.Net)

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved