Follow us:

Dewan Pusat Palestina Gelar Sidang ke-31 di Ramallah

Darussalam.id,Ramallah – Dewan Pusat Palestina, badan pembuat keputusan tertinggi kedua di Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), malam ini (6/1) memulai sidang sesi ke-31 di markas presiden di Ramallah.

Setelah panggilan masuk dan mencapai kuorum, pertemuan dibuka dengan pidato dari Dewan Nasional Palestina, badan pembuat keputusan tertinggi di PLO, Salim Zanoun, yang dibacakan atas namanya oleh wakil pembicara, Pastor Constantine Karmas, Wafa melaporkan.

Zanoun menekankan dalam pidatonya bahwa “telah menjadi tak terelakkan untuk mengambil keputusan yang tepat dalam menanggapi perang terbuka Israel melawan keberadaan kita dan untuk memulai langkah-langkah nyata mengakhiri pembatasan Otoritas yang telah memakan waktu terlalu lama dan untuk pindah panggung. Pembentukan negara dalam pelaksanaan keputusan Dewan Nasional dan Pusat sejalan dengan resolusi Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa No. 67/19 tahun 2012 mengakui Negara Palestina.”

“Dalam konteks menanggapi kejahatan pendudukan dan pemukim, apa yang diperlukan adalah memperluas basis perlawanan rakyat, untuk mengambil keuntungan dari suara-suara yang mulai menyerukan untuk mengklasifikasikan Israel sebagai negara apartheid di lebih dari satu laporan internasional yang terdokumentasi, dan untuk mendapatkan keuntungan dari kekuatan Mahkamah Pidana Internasional, yang telah menjadi salah satu senjata hukum paling kuat yang harus diaktifkan dan ditindaklanjuti, dan untuk menyusun rencana mencegah dan menghukum apartheid dan penindasan Israel,” tambahnya

Sidang Dewan Pusat ke-31, yang diadakan dengan tema “Mengembangkan dan mengaktifkan Organisasi Pembebasan Palestina, melindungi Proyek Nasional, dan Perlawanan rakyat”, akan membahas aktivitas permukiman Israel, terutama di Yerusalem yang diduduki, serta proses perdamaian yang menemui jalan buntu, serta masalah politik dan domestik lainnya.

Sidang juga akan memilih presiden baru untuk Dewan Nasional Palestina, pemilihan Ketua Dewan Direktur Dana Nasional Palestina, dan mengisi kekosongan di Komite Eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina. (HUD/Mirajnews.net)

 

Share This:

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved