Follow us:

Hamas Menyerukan Warga Palestina untuk Bersatu Lindungi Masjid Al-Aqsha

Darussalam.id,Gaza –  Hamas menyerukan warga Palestina untuk bersatu melindungi kompleks Masjid Al-Aqsha. Hal itu setelah serangkaian serangan ekstremis “Israel” dan rencana penyerangan lain di bulan September, lansir The New Arab.

Kompleks masjid tersuci di Yerusalem Timur yang diduduki, yang merupakan situs Muslim terpenting ketiga, telah berulang kali diserbu oleh ekstremis sayap kanan Yahudi, seringkali di bawah perlindungan keamanan Zionis “Israel”.

Dengan tahun baru Yahudi, Rosh Hashanah, yang dimulai pada Senin (06/09/2021) malam dan beberapa festival keagamaan lainnya yang terjadi pada bulan September, para ekstremis didorong untuk menyerbu kompleks tersebut untuk menandai peristiwa tersebut, Anadolu Agency melaporkan pada hari Ahad (05/09/2021).

Mohammed Hamada, juru bicara Hamas, mendesak warga Palestina untuk menjaga tempat suci itu.

“Kami menyerukan kepada orang-orang kami di mana-mana untuk berkumpul dan meningkatkan kegiatan menolak serangan yang dijaga oleh tentara dan polisi pendudukan,” kata Hamada.

Meskipun departemen Wakaf Islam, organisasi yang mengelola Al-Aqsha, telah mengecam penyerbuan kompleks masjid beberapa kali, ekstremis Yahudi telah diizinkan untuk menyerangnya oleh polisi Zionis “Israel” sejak tahun 2003.

Pada hari Selasa 31/08/2021), Omar Al-Kiswani, kepala masjid, mengatakan kepada Arabi 21 bahwa “136 ekstremis” telah menyerbu kompleks itu, termasuk “turis, pelajar, dan anggota polisi pendudukan”.

Pelanggaran keamanan “Israel” terhadap Masjid Al-Aqsha menyebabkan Hamas dan faksi Palestina lainnya meluncurkan roket ke “Israel”, yang digunakan Tel Aviv sebagai dalih untuk kampanye pemboman 11 hari yang mematikan terhadap Jalur Gaza yang terkepung, yang menewaskan 256 warga Palestina.

Tempat suci Palestina lainnya juga diserang Zionis “Israel” akhir-akhir ini. Masjid Ibrahimi, tempat ibadah paling penting kedua bagi umat Islam di Palestina, menyaksikan pasukan “Israel” menembakkan gas air mata dan granat kejut setelah shalat Jum’at pada suatu hari di pertengahan Agustus.

Ini terjadi setelah warga Palestina didesak untuk menghadiri situs di kota Hebron Tepi Barat yang diduduki untuk mencegah upaya Zionis “Israel” untuk membangun, antara lain, lift eksklusif untuk pemukim Yahudi di sana.(HUD/Hidayatulloh.co.id)

Share This:

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved