Hamas Nilai Pidato Abbas Gagal Refleksikan Konsensus Nasional

Darussalam.id – Kelompok Perjuangan Palestina, Hamas mengkritik pidato Presiden Palestina Mahmoud Abbas pada Selasa (20/2) di depan Dewan Keamanan PBB. Hamas mengatakan pidato Abbas tidak mencerminkan konsensus nasional Palestina.

“Pidato Abbas tidak mencapai tingkat yang diinginkan. Juga tidak mencerminkan konsensus nasional, yang ingin mengakhiri kesepakatan Oslo [pada 1993 dan 1995] dan menolak negosiasi dengan penjajah,” kata Hamas, dalam sebuah pernyataan pada Rabu (21/2), dikutip Anadolu Agency.

Dalam pidatonya, Abbas mengusulkan pembentukan mekanisme multilateral internasional yang bertugas mencapai penyelesaian akhir dari konflik Israel-Palestina. Penyelesaian ini yang kemudian akan membuka jalan bagi terbentuknya negara Palestina.

“Kami percaya perundingan adalah satu-satunya jalan menuju perdamaian,” kata Abbas. Ia juga menyerukan sebuah konferensi internasional di tahun ini untuk merumuskan mekanisme semacam itu.

Hamas mengecam seruan Abbas untuk melanjutkan kembali apa yang disebut kelompok itu sebagai perundingan yang menyedihkan, sementara Israel terus melanggar hak-hak dasar Palestina.

Setelah Presiden AS Donald Trump mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel akhir tahun lalu, Palestina menghindari peran Washington sebagai perantara perdamaian. Hal ini mendorong Abbas mengajukan alternatif lain.

Langkah Trump melemahkan pemahaman lama mengenai status Yerusalem. Masyarakat internasional telah sepakat, status akhir Yerusalem hanya ditentukan dalam negosiasi secara langsung antara kedua pihak. (Republika)

About Post Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *