Mengikuti Generasi Terbaik

Sesungguhnya mengetahui dan mengenal nikmat, merupakan diantara rukun utama dalam bersyukur. Abu Darda’ Radhiallahu Anhu mengatakan, “Barang siapa yang tidak mengetahui nikmat Allah selain makanan dan minumnya, maka bererti ilmunya adalah sedikit dan adzab telah menimpanya”.

Nikmat Allah tidak terhingga banyaknya dan diantara yang utama yang perlu untuk kita sadari dan syukuri bukan hanya kenikmatan zhahir berupa makanan, minuman dan kesehatan anggota badan. Lebih dari itu yaitu bersyukur atas kenikmatan batin yaitu nikmat Islam dan Iman.

Demi Allah, inilah nikmat yang terbesar, dimana Allah menjadikan kita sebagai Muslim. Sufyan Ibnu Uyainah berkata, “Tidak ada satu nikmat pun dari Allah untuk hambaNya yang lebih utama, daripada diajarkannya kalimat tauhid”.

Salah satu kewajiban besar dalam hidup ini adalah mencintai Allah Subhanahu Wa Ta’ala dan Rasul-Nya  melebihi yang lainnya. Namun, segala sesuatu itu ada syaratnya. Termasuk dalam hal mencintai Allah. Karena sesungguhnya ucapan cinta bukan perkataan tanpa makna, ucapan cinta adalah satu perkataan yang mengandung konsekuensi yang harus ditunaikan dan ada hak yang didapatkan.

Syarat Mencintai Allah

Lalu, apa syarat dalam mencintai Allah? Ibnu Qayyim Rahimahullahu menyebutkan bahwa ada 4 perkara yang harus diperhatikan dalam mencintai Allah dan Rasul-Nya:

  • Mengetahui apa saja yang dicintai Allah dan apa saja yang dicintai Rasul-Nya. Jika seseorang tidak mengetahui apa yang dicintai Allah dan Rasul-Nya, maka sungguh kecintaannya adalah pengakuan kosong tanpa makna.

Bagaimanakah seorang hamba bisa mengetahui apa yang dicintai dan diridhoi oleh Allah? Seorang hamba dapat mengetahuinya dengan diutusnya para rasul, diturunkannya kitab-kitab yang memerintahkan kepada apa yang dicintai dan diridhoi oleh Allah dan melarang dari apa yang dibenci dan tidak disenangi oleh Allah, maka dengan ini tegaklah pondasi (al-Qur’an dan Sunah) dan hikmah darinya. Allah berfirman:

رُّسُلاً مُّبَشِّرِينَ وَمُنذِرِينَ لِئَلاَّ يَكُونَ لِلنَّاسِ عَلَى اللّهِ حُجَّةٌ بَعْدَ الرُّسُلِ وَكَانَ اللّهُ عَزِيزًا حَكِيمًا

“(Mereka kami utus) selaku rasul-rasul pembawa berita gembira dan pemberi peringatan agar supaya tidak ada alasan bagi manusia membantah Allah sesudah diutusnya rasul-rasul itu”. (An-Nisaa’: 165)

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

“Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Ali-Imran: 31)

Imam Ibnu Rajab (wafat th. 795 H) Rahimahullah mengatakan bahwa ilmu yang bermanfaat membimbing seseorang kepada dua hal. Pertama, mengenal Allâh Subhanahu wa Ta’ala dan segala yang menjadi hak-Nya berupa nama-nama yang maha indah, sifat-sifat-Nya yang maha tinggi, dan perbuatan-perbuatan yang maha agung. Ini menuntut adanya pengagungan, rasa takut, cinta, harap, dan tawakkal kepada Allâh Azza wa Jalla serta ridha terhadap takdir dan sabar atas segala musibah yang Allâh Subhanahu wa Ta’ala berikan. Kedua, mengetahui segala yang diridhai dan dicintai Allâh Azza wa Jalla dan menjauhi segala yang dibenci dan dimurkai-Nya, berupa keyakinan, perbuatan, baik yang lahir dan bathin serta ucapan. Ini mengharuskan orang yang mengetahuinya untuk bergegas melakukan segala yang dicintai dan diridhai Allâh Azza wa Jalla dan menjauhi segala yang dibenci dan dimurkai-Nya.

Apabila ilmu-ilmu itu sudah melahirkan hal-hal ini pada diri pemiliknya, maka itulah ilmu yang bermanfaat. Ketika ilmu itu bermanfaat dan menancap dalam hati, maka sungguh, hati akan khusyu (tunduk), takut, tunduk, mencintai dan mengagungkan Allâh Subhanahu wa Ta’ala , jiwa merasa cukup dan puas dengan sesuatu yang halal meskipun sedikit dan merasa kenyang dengannya sehingga menjadikannya qanaah dan zuhud terhadap dunia…”. [Fadhlu ‘Ilmi Salaf ‘alal Khalaf, hlm. 47]

  • Mengetahui perkara apa saja yang dibenci oleh Allah Ta’ala dan apa saja yang dibenci Rasul-Nya.
  • Mengetahui siapa saja yang dicintai Allah dan siapa saja yang dicintai Rasul-Nya. Hal ini diperlukan untuk mengetahui siapa wali Allah dari orang-orang beriman dan siapa saja yang termasuk wali syetan.
  • Mengetahui siapa saja yang dibenci Allah dan siapa saja yang dibenci Rasul-Nya.

Itulah empat perkara yang menandakan kesempurnaan seorang muslim dalam mereka menata iman dan kecintaannya kepada Allah Ta’ala. Sehingga barangsiapa dalam kehidupannya mengumpulkan empat perkara ini maka mereka adalah orang yang sempurna cintanya kepada Allah Ta’ala.

Yang kita bahas adalah point ketiga, karena fitnah besar hari ini adalah banyaknya orang yang keliru menempatkan walinya Allah dalam kategori walinya syetan begitu juga dengan sebaliknya. Hal ini menyebabkan kehidupan iman seseorang terancam dan kehidupan cintanya tidak mendapatkan kebaikan dari Allah ketika ia berkumpul dengan orang-orang yang tidak sesuai dengan apa yang Allah Ta’ala cintai.

Untuk apa mengetahui siapa yang dicintai oleh Allah Ta’ala? Agar tidak salah menentukan orang-orang yang kita ikuti dalam hal ibadah dan dalam tata cara kehidupan. Mengetahui perkara ini adalah penting, sebab karakter manusia itu “mengikuti”. Karena jika manusia salah dalam mengikuti sesuatu yang tidak sesuai dengan alquran dan assunnah, maka apa yang diikuti tersebut akan menyebabkan sebuah kecelakaan dalam kehidupan dunia dan akherat.

Bukankah alquran telah menceritakan penyesalan penduduk neraka, sebab salah mengikuti perbuatan para pemimpinnya?!

يَوْمَ تُقَلَّبُ وُجُوهُهُمْ فِي النَّارِ يَقُولُونَ يَا لَيْتَنَا أَطَعْنَا اللَّهَ وَأَطَعْنَا الرَّسُولَا{66} وَقَالُوا رَبَّنَا إِنَّا أَطَعْنَا سَادَتَنَا وَكُبَرَاءنَا فَأَضَلُّونَا السَّبِيلَا{67}

“Pada hari ketika muka mereka dibolak-balikan dalam neraka, mereka berkata: “Alangkah baiknya, Andaikata kami taat kepada Allah dan taat (pula) kepada Rasul. Dan mereka berkata: “Ya Tuhan kami, Sesungguhnya kami telah mentaati pemimpin-pemimpin dan pembesar-pembesar kami, lalu mereka menyesatkan kami dari jalan (yang benar)”. (Al Ahzab: 66-67)

Suatu ketika Umar bin Khatthab Radhiallahu Anhu berkata kepada Ziyad bin Hudair: “Apakah kamu mengerti apa yang merusak Islam?” Ziyad berkata: “Tidak.” Umar berkata: “Tergelincirnya seorang alim (ulama), debatnya orang munafik -dengan ayat Al-Qur’an- dan (penetapan) hukumnya para imam yang menyesatkan.” (Riwayat Ad-Darimi)

Ketika tiga unsur perusak Islam ini dalam satu wadah: (yaitu ulama yang tergelincir —pada kebatilan atau kesesatan—, orang munafik yang membantah dengan dalih Al-Qur’an, dan para pemimpin yang keputusannya menyestkan) itu bersatu padu, maka benar-benar dahsyat perusakannya terhadap Islam.

Kerusakan yang dimaksud bukan berarti kerusakan benda, melainkan menghasut orang-orang kafir untuk memusuhi dan menentang orang-orang Islam. Ketika mereka melancarkan pengakuan yang dusta, sasarannya agar umat islam tertipu. Dan ketika menghalalkan perusakan, agar perusakan itu diikuti, bahkan diterapkan bersama-sama. Padahal ketika diikuti justru kerusakan agama lah yang terjadi, karena telah dibengkokkan, walau masih atas nama agama. Sehingga tampaknya adalah perbaikan (yaitu agama yang lurus), jalan bagi para manusia agar selamat di dunia dan akherat, namun sebenarnya sudah dibengkokkan bahkan telah merusak keyakinan beragama.

Siapa Orang Yang Dicintai Oleh Allah Selain Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam?

Tiada lain kecuali para sahabat Radhiallahu Anhum. Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman,

وَالسَّابِقُونَ الأَوَّلُونَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ وَالأَنصَارِ وَالَّذِينَ اتَّبَعُوهُم بِإِحْسَانٍ رَّضِيَ اللّهُ عَنْهُمْ وَرَضُواْ عَنْهُ وَأَعَدَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي تَحْتَهَا الأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَداً ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

“Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) dari golongan muhajirin dan anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah ridha kepada mereka dan merekapun ridha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya selama-lamanya. mereka kekal di dalamnya. Itulah kemenangan yang besar”. (At Taubah: 100)

Ibnu Katsir menyebutkan faedah dari ayat ini:

  1. Para sahabat adalah orang-orang yang diridhai oleh Allah
  2. Kewajiban mengikuti kehidupan sahabat dengan cara yang benar dan jujur dalam hal pemahaman, manhaj, ibadah, muamalah dan sebagainya.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : إِفْتَرَقَتِ الْيَهُوْدُ عَلٰى إِحْدَى أَوْ ثِنْتَيْنِ وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةَ، وَتَفَرَّقتِ النَّصَارَى عَلٰى إِحْدَى أَوْ ثِنْتَيْنِ وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةَ، وَتَفْتَرِقُ إُمَّتِيْ عَلٰى ثَلاثٍ وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةَ

Dari Abu Hurairah Radhiallahu Anhu ia berkata: telah bersabda Rasulullah Shallallaahu Alaihi Wasallam: ”Kaum Yahudi telah terpecah menjadi 71 (tujuh puluh satu) golongan atau 72 (tujuh puluh dua) golongan, dan kaum Nashrani telah terpecah menjadi 71 (tujuh puluh satu) atau 71 (tujuh puluh dua) golongan. Dan umatku akan terpecah menjadi 73 (tujuh puluh tiga) golongan”. (HR. Abu Dawud, Tirmidzi, Ibnu Majah dan lainnya)

عَنْ أَبِيْ عَامِرٍ الْهُوزَنِيْ عَنْ مُعَاوِيَّةَ بْنِ أَبِيْ سُفْيَانَ أَنَّهُ قَامَ فِيْنَا فَقَالَ أًلا إِنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَامَ فِيْنَا فَقَالَ : أَلا إِنَّ مِنْ قَبْلِكُمْ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ افْتَرَقُوْا عَلٰى ثِنْتَيْنِ وَسَبْعِيْنَ مِلَّةً، وَإِنْ هَذِهِ الْمِلَّةَ سَتَفْتَرِقُ عَلٰى ثَلاثِ وَسَبْعِيْنَ اثْنَتَانِ وَسَبْعِوْنَ فِي النَّارِ وَوَاحِدَةٌ فِي الْجَنَّةِ وَهِيَ الْجَمَاعَةُ

Dari Abu ‘Aamir Al-Huzaniy, dari Mu’awiyyah bin Abi Sufyan bahwasannya ia (Mu’awiyyah) pernah berdiri di hadapan kami, lalu ia berkata: Ketahuilah, sesungguhnya Rasulullah Shallallaahu Alaihi Wasallam pernah bediri di hadapan kami, kemudian beliau bersabda: “Ketahuilah, sesungguhnya orang-orang sebelum kamu dari ahli kitab (Yahudi dan Nashrani) terpecah menjadi 72 (tujuh puluh dua) golongan, dan sesungguhnya umat ini akan terpecah menjadi 73 (tujuh puluh tiga) golongan. (Adapun) yang tujuh puluh dua akan masuk neraka dan satu golongan akan masuk surga, yaitu ”Al-Jama’ah”. (HR. Abu Dawud, Ahmad, Hakim dan lainnya)

Mengapa Kita Harus Mengikuti Kehidupan Sahabat Radhiallahu Anhum?

Ibnu al-Qayyim Rahimahullah berkata: “Dan semua sahabat kembali ke­pada jalan Alloh, maka wajib bagi kita semua mengikuti jalan me­reka, baik dalam perkataan dan perbuatannya. Adapun mereka kembali kepada jalan Alloh Ta’ala, bacalah surat asy-Syura: 13. (I’lamul Muwaqi’in  4/113)

  • Kita bisa mengetahui aqidah dan cara ibadah dan muamalah lewat para   sahabat,   mereka telah lebih dahulu beriman, beramal dan berdakwah.
  • Mustahil umat Islam akan bersatu tanpa kembali kepada pemahaman    Imam Ahmad bin Hanbal rahimahullah berkata: “Termasuk Ushul as-Sunnah yang pertama; Berpegang teguh dengan apa yang diilmui oleh para sahabat Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam (Ushul as-Sunnah: 25)

Ibnu Mas’ud Radhiallahu Anhu berkata: “Jika kamu ikut orang, ikutilah sahabat Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam, karena mereka adalah manusia yang paling baik hatinya, paling dalam ilmunya, paling sedikit bebannya, yang paling mendapatkan petunjuk, yang paling baik perangai dan akhlaqnya. Mereka dipilih oleh Allah untuk menemani Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam, maka kenalilah keutamaan mereka dan ikuti jejak mereka, karena mereka di atas jalan yang lurus”. (Dikeluarkan Ibnu Abdil Bar Kitab Jami’ Bayanil Ilmi: 1810)

Imam Malik rahimahullah berkata: “Dan tidak akan baik perkara umat pada zaman sekarang ini melainkan kembali seperti pendahulunya (para sahabat)”. (Lihat Qashidah Ibnu Abi Dawud, 1/62)

Kehidupan sahabat merupakan contoh kehidupan nyata yang sangat mengharukan, mengagumkan dan patut menjadi renungan, pelajaran dan contoh bagi kita semua. Sebagai contoh, para sahabat selalu mendengar dan taat kepada apa yang difirmankan oleh Allah Ta’ala dan apa yang disabdakan oleh Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam.

Jodoh Untuk Julaibib

Namanya Julaibib, begitulah dia biasa dipanggil. Nama ini sendiri mungkin sudah menunjukkan ciri fisiknya yang kerdil dan pendek. Nama Julaibib adalah nama yang tidak biasa dan tidak lengkap. Nama ini, tentu bukan ia sendiri yang menghendaki. Bukan pula orangtuanya. Julaibib hadir ke dunia tanpa mengetahui siapa ayah dan ibunya. Demikian pula orang-orang, semua tidak tahu, atau tidak mau tahu tentang nasab Julaibib. Bagi masyarakat Yatsrib, tidak bernasab dan tidak bersuku adalah cacat sosial yang sangat besar.

Tampilan fisik dan kesehariannya juga menjadi alas an sulitnya orang lain ingin berdekat-dekat dengannya. Wajahnya jelek terkesan sangar, pendek, bunguk, hitam, dan fakir. Kainnya usang, pakaiannya lusuh, kakinya pecah-pecah tidak beralas. Tidak ada rumah untuk berteduh, tidur hanya berbantalkan tangan, berkasurkan pasir dan kerikil. Tidak ada perabotan, minum hanya dari kolam umum yang diciduk dengan tangkupan telapak tangan. Abu Barzah, pemimpin Bani Aslam, sampai-sampai berkata tentang Julaibib, “Jangan pernah biarkan Julaibib masuk diantara kalian! Demi Allah jika dia berani begitu, aku akan melakukan hal yang mengerikan padanya!” demikianlah keadaan Julaibib pada saat itu.

Namun jika Allah berkehendak menurunkan rahmatNya, tidak satu makhluk pun bisa menghalangi. Julaibib menerima hidayah, dan dia selalu berada di shaf terdepan dalam shalat maupun jihad. Meski hampir semua orang tetap memperlakukannya seolah ia tiada, tidak begitu dengan Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam. Julaibib yang tinggal di shuffah Masjid Nabawi, suatu hari ditegur oleh Sang Nabi, “Julaibib…”, begitu lembut beliau memanggil, “Tidakkah engkau menikah?”

“Siapakah orangnya Ya Rasulallah, yang mau menikahkan putrinya dengan diriku ini?” kata Julaibib.

Julaibib menjawab dengan tetap tersenyum. Tidak ada kesan menyesali diri atau menyalahkan takdir Allah pada kata-kata maupun air mukanya. Rasulullah juga tersenyum. Mungkin memang tidak ada orang tua yang berkenan pada Julaibib. Tapi hari berikutnya, ketika bertemu dengan Julaibib, Rasulullah menanyakan hal yang sama. “Julaibib, tidakkah engkau menikah?”. Dan Julaibib menjawab dengan jawaban yang sama. Begitu, begitu, begitu. Tiga kali. Tiga hari berturut-turut.

Dan di hari ketiga itulah, Sang Nabi menggamit lengan Julaibib dan membawanya ke salah satu rumah seorang pemimpin Anshar. “Aku ingin menikahkan putri kalian”, kata Rasulullah pada si empunya rumah”.

“Betapa indahnya dan betapa barakahnya”, begitu si wali menjawab berseri-seri, mengira bahwa sang Nabi lah calon menantunya. “Ooh.. Ya Rasulallah, ini sungguh akan menjadi cahaya yang menyingkirkan temaram di rumah kami.”

“Tetapi bukan untukku”, kata Rasulullah, “ku pinang putri kalian untuk Julaibib”

“Julaibib?”, nyaris terpekik ayah sang gadis

“Ya. Untuk Julaibib.”

“Ya Rasulullah”, terdengar helaan nafas berat. “Saya harus meminta pertimbangan istri saya tentang hal ini”

“Dengan Julaibib?”, istrinya berseru, “Bagaimana bisa? Julaibib berwajah lecak, tidak bernasab, tidak berkabilah, tidak berpangkat, dan tidak berharta. Demi Allah tidak. Tidak akan pernah putri kita menikah dengan Julaibib”

Perdebatan itu tidak berlangsung lama. Sang putri dari balik tirai berkata anggun, “Siapa yang meminta?” Sang ayah dan sang ibu menjelaskan.

“Apakah kalian hendak menolak permintaan Rasulullah? Demi Allah, kirim aku padanya. Dan demi Allah, karena Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam yang meminta, maka tiada akan dia membawa kehancuran dan kerugian bagiku”. Sang gadis yang shalehah lalu membaca ayat ini:

“Dan tidaklah patut bagi lelaki beriman dan perempuan beriman, apabila Allah dan RasulNya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan lain tentang urusan mereka. Dan barangsiapa mendurhakai Allah dan Rasul-Nya maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata”. (QS. Al Ahzab: 36)

Tak terbanyang kebahagiaan yang meliputi hati Julaibib Radhiallahu Anhu. Istri yang shalihah akan segera menjadi pendamping hidupnya. Kehidupan baru akan segera ia jalani.

Namun, kiranya angan-angan itu serasa hilang, ketika panggilan jihad mengetuk hatinya. Karena pada saat yang bersamaan, Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam memerintahkan kepada kaum muslimin agar berjihad di jalan Allah. Julaibib Radhiyallahu anhu dalam kebimbangan. Ia bingung manakala harus memilih antara istri shalihah, kebahagiaan, atau mati syahid yang selama ini dicita-citakannya?! Akhirnya, ternyata kerinduan terhadap mati syahid di medan perang menjadi pilihannya.

Maka berangkatlah Julaibib Radhiallahu Anhu menuju medan perang. Dia tinggalkan calon istrinya yang shalihah dan kebahagiaan yang akan segera ia peroleh, demi menyambut panggilan Rabbnya, yaitu berjihad di jalan-Nya.

Sudah menjadi kebiasaan Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam. Beliau sangat memberi perhatian kepada para sahabatnya usai peperangan. Biasanya beliau Shallallahu Alaihi Wasallam menanyakan siapa saja yang syahid dalam peperangan itu.

Rasulullah bertanya kepada para sahabatnya: “Siapa saja yang gugur di jalan Allah?”

Mereka menjawab: “Fulan dan fulan, wahai Rasulullah”.

 

Mereka tidak menyebutkan nama yang dicari oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam , yakni Julaibib Radhiallahu Anhu. Maka Rasulullah kembali menanyakan kepada para sahabat, dan jawaban mereka sama.

Kemudian beliau Shallallahu Alaihi Wasallam berseru: “Sesungguhnya aku telah kehilangan salah seorang sahabatku, Julaibib. Carilah ia!”

Para sahabat segera mencari jasad Julaibib Radhiallahu Anhu. Dan mereka mendapatkan jasadnya tersungkur. Di sekelilingnya terdapat tujuh jasad orang kafir. Segeralah para sahabat memberitahukan kepada Rasulullah tentang Julaibib Radhiallahu Anhu, maka Rasulullah segera menghampiri jasadnya. Beliau Shallallahu Alaihi Wasallam berdiri di sampingnya dan bersabda: “Dia telah membunuh tujuh orang ini, kemudian mereka membunuhnya. Sesungguhnya, ia adalah aku, dan aku adalah dia”. Rasulullah mengucapkannya sebanyak tiga kali. Kemudian, dengan penuh lemah lembut dan kasih sayang beliau Shallallahu Alaihi Wasallam mengangkat jasadnya dan menyandarkan di lengannya.

Para sahabat mempersiapkan liang lahat untuknya, dan Rasulullah terus menyandarkan jasad Julaibib Radhiallahu Anhu di lengannya, sampai akhirnya ia dikuburkan. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala merahmatinya.

Itulah akhir kehidupan Sahabat Julaibib Radhiallahu Anhu. Beliau menutup lembaran-lembaran amalnya dengan mati syahid di jalan Allah. (Usud al-Ghabah fi Ma’rifati ash-Shahabah)

Semangat Sahabat Jabir Bin Abdullah Menuntut Ilmu

Jabir bin Abdullah Radhiallahu Anhu pernah melakukan perjalanan 2 bulan bolak-balik dari Madinah ke Syam, hanya untuk menanyakan satu hadits saja. Beliau mendengar sebuah hadits yang diucapkan di Madinah: “kelak pada hari kiamat, manusia akan dikumpulkan dalam keadaan telanjang badan dan kaki, serta tidak berkhitan”, kemudian Jabir bertanya kepada orang yang mengucapkan hadits itu: “apakah kamu mendengarnya dari Rasulullah? “Tidak, saya mendengarnya dari Abdullah bin Unais”, “sekarang dimanakah ia tinggal? “Di Syam, jawabnya”. Lalu Jabir pulang untuk menukar perabotannya dengan kuda, dan berangkat menuju ke Syam. Setelah bertemu dengan Abdullah bin Unais di Syam, ia kaget, gerangan apa yang membuat Jabir datang ke Syam dari Madinah, apakah ada urusan besar yang ingin dilakukan? Jabir tidak cerita apapun kecuali hanya ingin mengetahui kejelasan hadits yang di dengarnya bahwa “kelak pada hari kiamat, manusia akan dikumpulkan dalam keadaan telanjang badan dan kaki, serta tidak berkhitan”, lalu bertanya: “apakah engkau mendengar langsung dari Rasulullah? Iya, saya mendengarnya dari Rasulullah, jawab Abdullah bin Unais. Kemudian Jabir kembali pulang ke Madinah.

Sahabat Yang Bersih Hatinya Dijanjikan Masuk Surga

Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu berkata: “Pada suatu hari kami sedang duduk-duduk bersama Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam. Beliau lalu bersabda:

يَطْلُعُ عَلَيْكُمُ الْآنَ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ

“Saat ini akan muncul kepada kalian seorang laki-laki dari kalangan penghuni surga.”

Tiba-tiba muncul seorang laki-laki dari kalangan sahabat Anshar, jenggotnya masih meneteskan bekas air wudhu, sedang tangan kirinya memegang kedua sandalnya.

Keesokan harinya, saat kami sedang duduk-duduk bersama bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam, beliau kembali bersabda:

يَطْلُعُ عَلَيْكُمُ الْآنَ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ

“Saat ini akan muncul kepada kalian seorang laki-laki dari kalangan penghuni surga.” Tak berapa lama kemudian, laki-laki Anshar yang sama kembali muncul di hadapan kami.

Keesokan harinya, saat kami sedang duduk-duduk bersama bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam, beliau kembali bersabda:

يَطْلُعُ عَلَيْكُمُ الْآنَ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ

“Saat ini akan muncul kepada kalian seorang laki-laki dari kalangan penghuni surga.” Tak berapa lama kemudian, laki-laki Anshar yang sama kembali muncul di hadapan kami. Jenggotnya masih meneteskan bekas air wudhu, sedang tangan kirinya memegang kedua sandalnya.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam kemudian berdiri dan kami pun bubar. Pada saat itulah Abdullah bin Amru bin Ash mengikuti laki-laki Anshar yang tiga kali muncul di hadapan kami setelah disabdakan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa salam.

“Saya sedang terlibat cek-cok dengan ayah saya. Saya telah bersumpah tidak akan masuk ke rumahnya selama tiga hari. Jika Anda berkenan, saya ingin menginap di rumah Anda selama tiga hari ini.” Kata Abdullah bin Amru, mencari-cari alasan untuk bisa menginap di rumah sahabat Anshar tersebut.

“Ya, silahkan.” Jawab sahabat Anshar tersebut.

Anas bin Malik berkata: “Abdullah bin Amru bin Ash telah menceritakan bahwa ia telah menginap di rumah sahabat Anshar tersebut selama tiga malam. Selama itu, Abdullah bin Amru tidak pernah melihatnya sedikit pun melakukan shalat malam. Jika ia terbangun di waktu malam, ia hanya membolak-balikkan badannya di atas ranjangnya, berdzikir dan bertakbir, kemudian tidur kembali. Ia baru bangun kembali jika waktunya melaksanakan shalat Subuh.”

Abdullah bin Amru berkata, “Hanya saja aku tidak pernah berbicara kecuali hal-hal yang baik. Tiga malam telah berlalu dan aku hampir saja menganggap remeh amal perbuatannya. Maka aku pun menceritakan kepadanya tujuanku.

“Wahai Abdullah (hamba Allah), sebenarnya antara aku dan bapakku tidak ada kemarahan, juga tidak ada hal yang mengharuskanku meninggalkannya. Namun aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda sebanyak tiga kali tentang dirimu:

يَطْلُعُ عَلَيْكُمُ الْآنَ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ

“Saat ini akan muncul kepada kalian seorang laki-laki dari kalangan penghuni surga.”

Maka engkau muncul sebanyak tiga kali. Oleh karena itu aku ingin tidur di rumahmu agar aku bisa melihat amal perbuatanmu, sehingga aku bisa meneladaninya. Namun aku tidak melihatmu melakukan banyak amal kebajikan. Jika begitu, amalan apa yang menyampaikanmu kepada kedudukan yang telah disabdakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam tersebut?”

Laki-laki Anshar itu menjawab, “Amal kebaikanku hanyalah amal yang telah engkau lihat. Hanya itu amalku.”

Abdullah bin Amru berkata: “Ketika aku hendak berjalan pulang, tiba-tiba laki-laki Anshar itu memanggilku kembali dan berkata:

مَا هُوَ إِلَّا مَا رَأَيْتَ، غَيْرَ أَنِّي لَا أَجِدُ فِي نَفْسِي لِأَحَدٍ مِنَ الْمُسْلِمِينَ غِشًّا، وَلَا أَحْسُدُ أَحَدًا عَلَى خَيْرٍ أَعْطَاهُ اللهُ إِيَّاهُ

“Amalku hanyalah amal yang telah engkau lihat. Namun di dalam jiwaku sama sekali tidak pernah terbetik rasa ghisy (tidak tulus) terhadap seorang muslim pun, dan aku juga tidak pernah iri kepada seorang pun atas sebuah nikmat yang Allah karuniakan kepadanya.”

Mendengar penuturan tersebut, Abdullah bin Amru berkataku:

هَذِهِ الَّتِي بَلَغَتْ بِكَ، وَهِيَ الَّتِي لَا نُطِيقُ

“Inilah sebenarnya amalan yang telah mengantarkanmu kepada kedudukan tersebut. Dan justru inilah amalan yang kami belum sanggup melakukannya.”

(HR. Ahmad, Abdur Razzaq, Al-Baihaqi dalam Syu’abul Iman, Al-Baghawi dan An-Nasai dalam ‘Amalul Yaum wal Lailah. Syaikh Syu’aib Al-Arnauth berkata: Sanadnya shahih menurut syarat Bukhari dan Muslim)

Ketulusan Khalid bin Walid Saat Dilengserkan Dari Jabatan Jenderal

Di penghujung pertempuran menjelang akhir, datang seorang utusan kepada Khalid Bin Walid Radhiallahu Anhu. Utusan Khalifah yang baru, Umar Bin Khattab Radhiallahu Anhu yang menggantikan Abu Bakar Radhiallahu Anhu yang telah wafat. Surat itu berisi pemberhentian Khalid dari jabatannya sebagai panglima perang dengan Abu Ubaidah Radhiallahu Anhu sebagai pengganti.

Dengan tenang Khalid bin Walid membaca surat itu dan meminta kepada kurir untuk tidak memberitahukan isi surat kepada siapa pun sampai peperangan berakhir. Pertimbangan Khalid saat itu adalah khawatir instruksi dari Khalifah ini dapat memecah konsentrasi pasukan muslimin. Pertempuran terus berlanjut sampai akhirnya pasukan muslimin dapat mencapai kemenangan.

Usai pertempuran yang melelahkan, saat peluh masih membasah, luka masih belum terobati,  darah masih menetes di ujung pedang. Sang Pedang Allah bergegas menjumpai Abu Ubaidah untuk menyampaikan pesan pengangkatannya sebagai panglima pengganti dirinya. Pemecatan Khalid oleh Khalifah Umar bukan sama sekali dilandasi ketidaksukaan. Tapi lebih didasarkan atas firasyatul mu’min untuk menyelamatkan aqidah umat dan keimanan Khalid sendiri.

Kemenangan demi kemenangan yang dicapai Khalid dalam pertempuran menjadikan namanya harum semerbak, popularitasnya memuncak. Tapi prestasi spektakulernya ini membawa pada kecenderungan pengkultusan akan dirinya. Khalifah Umar membaca ini dan khawatir umat terperosok, begitu juga Khalid akan mendapatkan fitnah yang besar.

Selanjutnya Khalid kembali berjuang di bawah kendali mantan anak buahnya sebagai jundi al-muthi’ah tanpa mempedulikan statusnya yang “turun pangkat”. Ketika dikonfirmasi tentang pemecatan dirinya, beliau menjawab: “Aku berperang bukan untuk Abu Bakar dan Umar tapi karena Allah Subhanahu Wa Ta’ala”.

Sahabat Adalah Orang Yang Paling Cepat Taubatnya

Dari Buraidah dia berkata: “Ma’iz bin Malik Al Aslami pergi menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam seraya berkata, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku telah menzhalimi diriku, karena aku telah berzina, oleh karena itu aku ingin agar anda berkenan membersihkan diriku.” Namun beliau menolak pengakuannya. Keesokan harinya, dia datang lagi kepada beliau sambil berkata, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku telah berzina.” Namun beliau tetap menolak pengakuannya yang kedua kalinya. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengutus seseorang untuk menemui kaumnya dengan mengatakan: “Apakah kalian tahu bahwa pada akalnya Ma’iz ada sesuatu yang tidak beres yang kalian ingkari?” mereka menjawab, “Kami tidak yakin jika Ma’iz terganggu pikirannya, setahu kami dia adalah orang yang baik dan masih sehat akalnya.” Untuk ketiga kalinya, Ma’iz bin Malik datang menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam untuk membersihkan dirinya dari dosa zina yang telah diperbuatnya. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun mengirimkan seseorang menemui kaumnya untuk menanyakan kondisi akal Ma’iz, namun mereka membetahukan kepada beliau bahwa akalnya sehat dan termasuk orang yang baik. Ketika Ma’iz bin Malik datang keempat kalinya kepada beliau, maka beliau memerintahkan untuk membuat lubang ekskusi bagi Ma’iz. Akhirnya beliau memerintahkan untuk merajamnya, dan hukuman rajam pun dilaksanakan”.

Buraidah melanjutkan, “Suatu ketika ada seorang wanita Ghamidiyah datang menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam seraya berkata, “Wahai Rasulullah, diriku telah berzina, oleh karena itu sucikanlah diriku.” Tetapi untuk pertama kalinya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak menghiraukan bahkan menolak pengakuan wanita tersebut. Keesokan harinya wanita tersebut datang menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sambil berkata, “Wahai Rasulullah, kenapa anda menolak pengakuanku? Sepertinya engkau menolak pengakuanku sebagaimana engkau telah menolak pengakuan Ma’iz. Demi Allah, sekarang ini aku sedang mengandung bayi dari hasil hubungan gelap itu.” Mendengar pengakuan itu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sekiranya kamu ingin tetap bertaubat, maka pulanglah sampai kamu melahirkan.” Setelah melahirkan, wanita itu datang lagi kepada beliau sambil menggendong bayinya yang dibungkus dengan kain, dia berkata, “Inilah bayi yang telah aku lahirkan.” Beliau lalu bersabda: “Kembali dan susuilah bayimu sampai kamu menyapihnya.” Setelah mamasuki masa sapihannya, wanita itu datang lagi dengan membawa bayinya, sementara di tangan bayi tersebut ada sekerat roti, lalu wanita itu berkata, “Wahai Nabi Allah, bayi kecil ini telah aku sapih, dan dia sudah dapat menikmati makanannya sendiri.” Kemudian beliau memberikan bayi tersebut kepada seseorang di antara kaum muslimin, dan memerintahkan untuk melaksanakan hukuman rajam. Akhirnya wanita itu ditanam dalam tanah hingga sebatas dada. Setelah itu beliau memerintahkan orang-orang supaya melemparinya dengan batu. Sementara itu, Khalid bin Walid ikut serta melempari kepala wanita tersebut dengan batu, tiba-tiba percikan darahnya mengenai wajah Khalid, seketika itu dia mencaci maki wanita tersebut. Ketika mendengar makian Khalid, Nabi Allah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Tenangkanlah dirimu wahai Khalid, demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, sesungguhnya perempuan itu telah benar-benar bertaubat, sekiranya taubat (seperti) itu dilakukan oleh seorang pemilik al-maks niscaya dosanya akan diampuni.” Setelah itu beliau memerintahkan untuk menshalati jenazahnya dan menguburkannya”.  (HR. Muslim)

Demikianlah alasan kenapa mereka dipilih Allah untuk menemani Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam. Karena sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang terbaik. Maka kenalilah keutamaan mereka, ikutilah jejak mereka, berpegang teguhlah dengan akhlak dan agama mereka semampu kalian, karena mereka merupakan generasi yang berada di atas Shirathal Mustaqim.

Wallahu Ta’ala A’lam
Ustadz Oemar Mita, Lc

(Ddn/Darussalam.id)

Read More

Ummat Islam, Bersatulah!

Balasan Rasulullah terhadap para tawanan perang Badar adalah menyuruh mereka untuk mengajarkan baca tulis kepada para sahabat dan anak-anaknya. Ajaran Rasulullah ini dimengerti seratus persen oleh para sahabat dan generasi selanjutnya.

Pada tahun 637 M, pasukan Islam sudah mendekati wilayah Jerusalem. kota ini memiliki beberapa nama Jerusalem, al-Quds, Yerushaláyim, Aelia (Umar bin Khattba menyebut dengan nama ini dalam surat perjanjiannya).

Saat itu Jerusalem dibawah tanggung jawab Uskup Sophronius sebagai perwakilan Bizantium dan kepala gereja Kristen Jerusalem. Ketika pasukan Islam di bawah kepemimpinan Khalid bin Walid dan Amr bin Ash mengepung kota suci tersebut Sophronius tetap menolak untuk menyerahkan Jerusalem kepada umat Islam kecuali jika Khalifah Umar bin Khattab yang datang langsung menerima penyerahan darinya.

Mendengar kabar tersebut, Umar langsung berangkat dari Madinah menuju Jerusalem. Sang khalifah berangkat dengan hanya berkendara keledai dengan ditemani satu orang pengawal. Setibanya di Jerusalem, Umar disambut oleh Sophronius yang benar-benar merasa takjub dan kagum dengan sosok pemimpin muslim satu ini. Salah seorang yang paling berkuasa di muka bumi kala itu, hanya menyandang pakaian sederhana yang tidak jauh berbeda dengan pengawalnya.

Umar diajak mengelilingi Jerusalem, termasuk mengunjungi Gereja Makam Suci (menurut keyakinan Kristen, Nabi Isa dimakamkan di gereja ini). Ketika waktu shalat tiba, Sophronius mempersilahkan Umar untuk shalat di gereja namun Umar menolaknya. Umar khawatir kalau seandainya ia shalat di gereja tersebut, nanti umat Islam akan merubah gereja ini menjadi masjid dengan dalih Umar pernah shalat disitu sehingga menzalimi hak umat Nasrani. Umar shlat di luar gereja, lalu tempat Umar shalat itu dibangun Masjid Umar bin Khattab.

Perjanjian Aelia

Sebagaimana kebiasaan umat Islam ketika menaklukkan suatu daerah, mereka membuat perjanjian tertulis dengan penduduk setempat yang mengatur hak dan kewajiban antara umat Islam Jerusalem dan penduduk non-Islam. Perjanjian ini ditandatangani oleh Umar bin Khattab, Uskup Sophronius, dan beberapa panglima perang Islam. Teks perjanjian tersebut adalah sebagai berikut:

Bismillahirrahmanirrahim..

Ini adalah jaminan keamanan dari hamba Allah, Umar, amirul mukminin, kepada penduduk Jerusalem. Umar memberikan jaminan terhadap jiwa mereka, harta, gereja-gereja, salib-salib, orang-orang yang lemah, dan mereka tidak dipakasa meninggalkan agama mereka. Tidak ada seorang pun diantara mereka yang merasa terancam dan diusir dari Jerusalem. Dan orang-orang Yahudi tidak akan tinggal bersama mereka di Jerusalem. (Ini adalah permintaan penduduk Jerussalem, karena penduduk Jerusalem sangat membenci orang-orang Yahudi. Orang-orang Yahudi membunuhi tawanan Nashrani di wilayah Persia. Sampai ada riwayat yang menyebutkan, Umar menjamin tidak ada Yahudi yang lewat dan bermalam di Jerusalem).

Penduduk Jerusalem diwajibkan membayar pajak sebagaimana penduduk kota-kota lainnya, mereka juga harus mengeluarkan orang-orang Bizantium, dan para perampok. Orang-orang Jerusalem yang tetap ingin tinggal di wilayah Bizantium, mereka boleh membawa barang-barang dan salib-salib mereka. Mereka dijamin aman sampai mereka tiba di wilayah Bizantium. Setelah itu mereka pun masih diperbolehkan kembali lagi ke Jerusalem jika ingin berkumpul dengan keluarga mereka, namun mereka wajib membayar pajak sebagaimana penduduk lainnya.

Apabila mereka membayar pajak sesuai dengan kewajiban, maka persyaratan yang tercantum dalam surat ini adalah di bawah perjanjian Allah, Rasul-Nya, Khalifah, dan umat Islam. (Tarikh at-Thabari).

Pada waktu itu, apa yang dilakukan Umar bin Khattab adalah langkah yang benar-benar maju dalam masalah pakta (perjanjian). Sebagai perbandingan, 23 tahun sebelum Jerusalem ditaklukkan umat Islam, wilayah Bizantium ini pernah ditaklukkan oleh Persia, saat itu Persia memerintahkan melakukan pembantaian terhadap masyarakat sipil Jerusalem. Kejadian serupa terjadi ketika Jerusalem yang dikuasai umat Islam ditaklukkan pasukan salib pada tahun 1099 M.

Perjanjian yang dilakukan oleh Umar membebaskan penduduk Jerusalem beribadah sesuai dengan keyakinan mereka adalah pakta pertama dan sangat berpengaruh dalam hal menjamin kebebasan melaksanakan ibadah sesuai keyakinan. Meskipun ada klausul dalam perjanjian yang mengusir Yahudi dari Jerusalem, klausul ini masih diperdebatkan (keshahihannya). Karena salah seorang pemandu Umar di Jerusalem adalah seorang Yahudi yang bernama Ka’ab al-Ahbar, Umar juga mengizinkan orang-orang Yahudi untuk beribadah di reruntuhan Kuil Sulaiman dan Tembok Ratapan, padahal sebelumnya Bizantium melarang orang-orang Yahudi melakukan ritual tersebut. Oleh karena itulah, klausul yang melarang orang Yahudi ini masih diperdebatkan.

Perjanjian tersebut menjadi acuan dalam hubungan umat Islam dan Kristren di seluruh bekas wilayah Bizantium. Orang-orang Kristen di wilayah Bizantium akan dilindungi hak-hak mereka dalam segala kondisi dan orang-orang yang memaksa mereka untuk mengubah keyakinan menjadi Islam atau selainnya akan dikenakan sangsi.

Ketika Yerussalem dikuasai umat islam sejak tahun 636 sampai 1093, Yerussalem aman tentram karena perjanjian Aelia yang dibuat oleh Umar Radhiyallahu Anhu.

Namun pada Tahun 1094 pasukan Kristen mulai datang dan membunuh sekitar 74.000 umat islam di Yerussalem dan berhasil mendudukinya pada tahun 1099. Setelah 88 tahun dikuasai serdadu Perang Salib, kota Yerusalem, Palestina akhirnya kembali jatuh kepangkuan umat Islam. Tepat pada 2 Oktober 1187 atau setelah tiga bulan berjibaku dalam pertempuran Hittin, pasukan tentara Islam yang dipimpin Shalahudin Al-Ayyubi berhasil menaklukan dan membebaskan kota suci itu dari kedzaliman dan kebiadaban.

Penaklukan Yerusalem yang dilakukan pasukan Islam di bawah komando Shalahudin sungguh amat berbeda, ketika tentara Perang Salib menduduki Yerussalem pada 1099. Shalahudin menetapi janjinya. Jenderal dan panglima perang tentara Islam itu menaklukan Yerusalem menurut ajaran Islam yang murni dan paling tinggi. Tak ada balas dendam dan pembantaian, penaklukan berlangsung ‘mulus’ seperti yang diajarkan Alquran.

Karen Amstrong dalam bukunya Perang Suci menggambarkan, saat Salahudin dan pasukan Islam membebaskan Palestina, tak ada satu orang Kristen pun yang dibunuh. Tak ada pula perampasan harta benda. ”Jumlah tebusan pun disengaja sangat rendah. Shalahuddin menangis tersedu-sedu karena keadaan mengenaskan akibat keluarga-keluarga yang hancur terpecah-belah. Dan ia pun membebaskan banyak dari mereka, sesuai imbauan Al-Qur’an,” papar Amstrong.

Keadilan dan kenegarawanan Shalahudin pun membuat umat Nashrani yang tinggal di Yerusalem saat itu berdecak kagum. Seorang tua penganut Kristen pun bertanya kepada Salahudin. ”Kenapa tuan tidak bertindak balas terhadap musuh-musuhmu?”

Shalahudin menjawab, ”Islam bukanlah agama pendendam bahkan sangat mencegah dari melakukan perkara diluar perikemanusiaan, Islam menyuruh umatnya menepati janji, memaafkan kesalahan orang lain yang meminta maaf dan melupakan kekejaman musuh ketika berkuasa walaupun ketika musuh berkuasa, umat Islam ditindas.”

Mendengar jawaban itu, bergetarlah hati orang tua itu. Ia pun kemudian berkata, ”Sungguh indah agama tuan! Maka diakhir hayatku ini, bagaimana untuk aku memeluk agamamu?” Shalahudin pun berkata, ”Ucapkanlah dua kalimah syahadah.”

Saat itu, Shalahuddin juga memperbaharui perjanjian Aelia dengan perjanjian Ramallah.

Pada tahun 1436 ketika Raja Philips III dengan gemarnya membunuh umat Islam di Spanyol hingga tiga ratusan ribu jiwa. Kemudian Philips mempersilahkan umat islam yang tersisa di Spanyol untuk keluar dari Spanyol atau masuk Kristen. Pada saat yang sama, Negara Turki yang berbatasan langsung dengan Spanyol yang dipimpin oleh Sultan Salim malah membuat undang-undang untuk melindungi umat Kristen di Turki.

Itulah sejarah umat islam ketika menduduki dunia, mencontoh generasi sahabat dan Rasulullah.

Kalau kita tarik sejarah di atas tadi dengan garis lurus, maka semuanya menunjukkan bahwa Islam sangat menjaga toleransi, menjaga persatuan dan melindungi kaum yang lemah. Sebaliknya jika umat Kristen menjadi mayoritas dan berkuasa mereka melakukan berbagai kezaliman dan kebiadaban dengan segala macam cara.

Pemateri menyampaikan ini bukan bermaksud untuk menebarkan, mencemarkan dan merancu persatuan, tetapi demi menjaga keamanan semuanya.

Belanda datang ke Indonesia bukan hanya mencari rempah-rempah, tetapi kedatangan mereka merupakan bagian dari perang Salib dalam rangka membumi hanguskan umat islam dimanapun berada. Kita tahu persis, bahwa dakwah islam masuk Indonesia pada tahun 625 dengan adanya pemukiman Baros di Tapanuli. Lalu dengan penyebaran Islam oleh Mu’awiyah di Kalingga Jepara, membuat Ratu Sima masuk islam.

Pada tahun 718 Khalifah Umar bin Abdul Aziz menginjakkan kaki di Palembang dan mengislamkan Banjar  Sri Indrawarman. Kemudian islam berkembang lebih hebat lagi ketika kedatangan cucu nabi yang ke 22 yaitu Maulana Malik Ibrahim yang kita kenal dengan Sunan Gresik. Sehingga islam membumi di Nusantara.

Lalu apa yang terjadi kemudian?? Pada tahun 1595 datanglah Cornelius de Houtman beserta armadanya melakukan pelayaran sehingga berhasil mencapai kepulauan Nusantara dan menjadi pembuka jalan penjajahan Belanda (VOC) di Nusantara.

Maka, bersatulah wahai umat Islam, jangan mudah diadu domba, negeri ini milikmu, milik kita-kita juga.

Jangan sampai bangsa asing/aseng mengaku sebagai bangsa Indonesia lalu menjajah kita, kita adalah umat terbesar di muka bumi ini (ada dinegeri ini). Allah Ta’ala telah melimpahkan berlimpah kekayaan alam, beriklim tropis, negeri ini jangan kita biarkan dijarah asing.
Dr. Haikal Hasan

(ddn/Darussalam.id)

Read More

Karakter Umat Muhammad

Khutbah Jum’at_Ust. Abdullah Adam, Lc
Karakter Umat Muhammad
الحمد لله الذي أرسل رسوله بالهدى ودين الحق ليظهره على الدين كله وكفى بالله شهيدا. أشهد أن لاإله إلا الله وأشهد أن محمدا عبده ورسوله.
اللهم صل وسلم على هذا النبي الكريم والرسول المبين نبينا محمد وعلى آله وأصحابه، ومن سن بسنته، ومن دعا بدعوته، ومن جاهد في سبيل الله حق جهاده، ومن سار على دربه إلى يوم الدين.
قال الله تعالى في القرأن الكريم: مُّحَمَّدٌ رَّسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاء عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاء بَيْنَهُمْ تَرَاهُمْ رُكَّعاً سُجَّداً يَبْتَغُونَ فَضْلاً مِّنَ اللَّهِ وَرِضْوَاناً سِيمَاهُمْ فِي وُجُوهِهِم مِّنْ أَثَرِ السُّجُودِ ذَلِكَ مَثَلُهُمْ فِي التَّوْرَاةِ وَمَثَلُهُمْ فِي الْإِنجِيلِ كَزَرْعٍ أَخْرَجَ شَطْأَهُ فَآزَرَهُ فَاسْتَغْلَظَ فَاسْتَوَى عَلَى سُوقِهِ يُعْجِبُ الزُّرَّاعَ لِيَغِيظَ بِهِمُ الْكُفَّارَ وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ مِنْهُم مَّغْفِرَةً وَأَجْراً عَظِيماً
وقال الله تعالى: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اتَّقُواْ اللّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ
Jama’ah Jum’at Rahimakumullah
Berbahagialah kita menjadi umat nabi Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam. Karena umat nabi Muhammad adalah umat terbaik dan mulia. Umat yang dijanjikan oleh Allah akan dimenangkan dan dijanjikan akan dimasukkan ke dalam Surga-Nya.
Tetapi, tidak semua orang yang mengaku dirinya sebagai umat Muhammad mendapatkan kemuliaan-kemuliaan itu. Maka mengenal karakteristik atau ciri-ciri umat nabi Muhammad sangat penting, agar kita kita termasuk di dalamnya dan menjadi orang-orang yang Allah menangkan. Allah Ta’ala menjelaskan karakteristik umat nabi Muhammad dalam ayat 29 surah Al Fath.
مُّحَمَّدٌ رَّسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاء عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاء بَيْنَهُمْ تَرَاهُمْ رُكَّعاً سُجَّداً يَبْتَغُونَ فَضْلاً مِّنَ اللَّهِ وَرِضْوَاناً سِيمَاهُمْ فِي وُجُوهِهِم مِّنْ أَثَرِ السُّجُودِ ذَلِكَ مَثَلُهُمْ فِي التَّوْرَاةِ وَمَثَلُهُمْ فِي الْإِنجِيلِ كَزَرْعٍ أَخْرَجَ شَطْأَهُ فَآزَرَهُ فَاسْتَغْلَظَ فَاسْتَوَى عَلَى سُوقِهِ يُعْجِبُ الزُّرَّاعَ لِيَغِيظَ بِهِمُ الْكُفَّارَ وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ مِنْهُم مَّغْفِرَةً وَأَجْراً عَظِيماً
“Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu lihat mereka ruku’ dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat dan sifat-sifat mereka dalam Injil, yaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya, maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya; tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya Karena Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan kekuatan orang-orang mukmin). Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang shaleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar.” (Al Fath: 29)
Karakter pertama, umat nabi Muhammad yakin bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah yang membawa risalah islam untuk semua manusia.
Ketika risalah islam yang dibawa oleh nabi Muhammad telah selesai dan sempurna, maka tidak ada jalan untuk mendapatkan ridha Allah kecuali harus melalui risalah islam. Kita yakin bahwa Islam adalah agama yang komprehensif dan mencakup seluruh aspek kehidupan. Tidak ada satupun persoalan kecuali ada di dalam Islam. Dan kitapun harus yakin bahwa beliau adalah contoh dan teladan terbaik.
Karakter kedua, bersikap keras kepada orang-orang kafir
Bersikap keras bukan berarti tidak menghormati pemeluk agama lain, tetapi kita diajarkan untuk menghargai pemeluk agama lain selama mereka tidak mencaci maki, menghalang-halangi dakwah islam dan tidak memusuhi kita.
Kapan kita bersikap keras? Ketika mereka menghalang-halangi dakwah islam, memusuhi dan membenci umat islam. Kita juga tidak boleh kompromi terhadap kebenaran agama kita. Musuh-musuh Allah sejak awal islam telah menjadi lawan Islam dan kaum muslimin. Bahkan Allah Ta’ala menyebutkan dalam firman-Nya,
لَتَجِدَنَّ أَشَدَّ النَّاسِ عَدَاوَةً لِّلَّذِينَ آمَنُواْ الْيَهُودَ وَالَّذِينَ أَشْرَكُواْ وَلَتَجِدَنَّ أَقْرَبَهُمْ مَّوَدَّةً لِّلَّذِينَ آمَنُواْ الَّذِينَ قَالُوَاْ إِنَّا نَصَارَى ذَلِكَ بِأَنَّ مِنْهُمْ قِسِّيسِينَ وَرُهْبَاناً وَأَنَّهُمْ لاَ يَسْتَكْبِرُونَ
“Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. dan Sesungguhnya kamu dapati yang paling dekat persahabatannya dengan orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya kami ini orang Nashrani”. Yang demikian itu, disebabkan karena diantara mereka itu (orang-orang Nashrani) terdapat pendeta-pendeta dan rahib-rahib, (juga) karena sesungguhnya mereka tidak menymbongkan diri.” (Al Maidah: 82)
Diantara upaya mereka dalam menghentikan dakwah nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam adalah dengan menemui paman nabi Abu Thalib untuk membujuknya menghentikan dakwah islam dan menawarkan tawaran menggiurkan.
Di dalam riwayat oleh Baihaqi dikatakan bahwa Abu Thalib berkata kepada Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam, “Wahai keponakanku, sesungguhnya kaummu telah datang menemuiku dan mereka berkata ini dan itu, maka kasihanilah dirimu dan diriku dan jangan membebaniku dengan urusan yang tidak mampu dipikul olehku dan olehmu. Maka jauhilah mereka dari perkataan yang dapat menyakiti mereka.”
Namun Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam menjawabnya dengan bersabda,
وَاللَّهِ يَا عَمِّ ، لَوْ وَضَعُوا الشَّمْسَ فِي يَمِينِي ، وَالْقَمَرَ فِي شِمَالِي ، عَلَى أَنْ أَتْرُكَ هَذَا الأَمْرَ مَا تَرَكْتُهُ ، حَتَّى يُظْهِرَهُ اللَّهُ، أَوْ أَهْلِكَ فِيهِ
“Demi Allah! Wahai paman, seandainya matahari diletakkan di tangan kananku dan bulan di tangan kiriku, sekali-kali aku tidak akan meninggalkan usaha dakwah ini hingga Allah memenangkannya atau aku binasa dalam perjuangan itu.”
Setelah mengucapkan itu, berlinanganlah air mata Rasulullah karena menangis. Kata-kata pamannya telah membuat Rasulullah mengira bahwa pamannya akan meninggalkannya, tidak memberi perlindungan lagi dalam menjalankan usaha dakwah, rela menyerahkannya, dan tidak mampu lagi untuk berdiri di pihaknya.
Suatu saat, ‘Utbah (Abul Walid) pergi menemui nabi dan berkata, “Hai Muhammad, jika kau mempunyai keinginan, kami akan mengumpulkan untukmu segala kekayaan sehingga kamu akan menjadi orang yang terkaya di antara kaum Quraisy. Jika kamu ingin menikah, pilihlah sepuluh wanita yang paling kamu sukai dan kami akan menikahkanmu.” Lalu Rasulullah bersabda, “Sudah selesaikah pembicaraanmu?” “Ya,” jawab Utbah. Rasulullah bersabda lagi, “Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang…” setelah mengucapkan basmalah, Rasulullah membaca ayat 1-13 dari surah Fushshilat.
Allah Ta’ala menegaskan dalam ayat yang lain,
…… وَلاَ يَزَالُونَ يُقَاتِلُونَكُمْ حَتَّىَ يَرُدُّوكُمْ عَن دِينِكُمْ إِنِ اسْتَطَاعُواْ وَمَن يَرْتَدِدْ مِنكُمْ عَن دِينِهِ فَيَمُتْ وَهُوَ كَافِرٌ فَأُوْلَـئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ وَأُوْلَـئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ
…. mereka tidak henti-hentinya memerangi kamu sampai mereka (dapat) mengembalikan kamu dari agamamu (kepada kekafiran), seandainya mereka sanggup. Barangsiapa yang murtad di antara kamu dari agamanya, lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka Itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya.” (Al Baqarah: 217)
Karakter ketiga, saling berkasih sayang kepada sesama Muslim
Mereka saling membantu dan memback up dakwah, karena tidak mungkin kerja dakwah yang besar ini dipikul oleh satu kelompok. Inilah yang disebut dengan ukhuwah islamiyah. Nabi memberikan permisalan cinta yang mudah,
مَثَلُ الْمُؤْمِنِينَ فِي تَوَادِّهِمْ، وَتَعَاطُفِهِمْ، وَتَرَاحُمِهِمْ، مَثَلُ الْجَسَدِ، إِذَا اشْتَكَى مِنْهُ عُضْوٌ تَدَاعَى سَائِرُ الْجَسَدِ بِالسَّهَرِ وَالْحُمَّى
“Perumpamaan kaum mukmin dalam sikap saling mencintai, mengasihi dan menyayangi, seumpama tubuh, jika satu anggota tubuh sakit, maka anggota tubuh yang lain akan susah tidur atau merasakan demam.” (HR. Muslim)
Kalau sekarang kita melihat umat islam saling berpecah belah dan saling menyalahkan dan tidak bersatu, bukan konsep islamnya yang salah. Tetapi umat islamnya yang belum berkomitmen menjadi umat nabi Muhammad yang sebenarnya. Karena umat Muhammad adalah yang berlemah lembut kepada orang-orang mukmin dan bersikap keras kepada orang-orang kafir.
Ukhuwah islamiyah adalah sebuah kekuatan paling unggul setelah aqidah. Kenapa? Karena kemenangan yang diperoleh pada masa salafusshalih lantaran mereka memiliki kekuatan ukhuwah islamiyah. Dan inilah yang ditakutkan oleh musuh-musuh islam. Karena apabila umat islam bersatu dalam aqidah yang sama, maka insya Allah Islam menjadi umat terkuat.
Sebab itu, Rasulullah selalu memberikan motivasi kepada kita agar selalu bersatu, saling mencintai dan berukhuwah. Bersatu bukan berarti harus seragamm harus selalu sesuai dengan visi dan misi hidup kita. Dua hal yang harus sama adalah akidah dan tujuan perjuangan kita, yaituIslam dan ridlo Allah Swt. Selebihnya adalah perbedaan yang akan menambah indah kehidupan kita bersama, keragaman yang akan memberi warna dalam setiap episode hidup kita. Bersaudara bukan berarti menolak perbedaan, menentang kemajemukan. Bukankah perbedaan itu sudah ada sejak generasi pertama agama ini. Lihatlah bagaimana para khulafaur rasyidin dengan lapang dada menerima perbedaan di antara mereka, tanpa ada rasa dendam, fitnah atau caci maki.
Di sekitar ‘Arsy ada menara-menara dari cahaya, di dalamnya ada orang-orang yang pakaiannya dari cahaya, dari wajah-wajah mereka bercahaya, mereka bukan para Nabi ataupun Syuhada. Para Nabi dan syuhada iri kepada mereka. Ketika ditanya para sahabat, “Siapakah mereka ya Rasulullah?” Rasulullah menjawab, “Mereka adalah orang-orang yang saling mencintai karena Allah saling bersahabat karena Allah dan saling berkunjung karena Allah.” (HR. Tirmidzi)
Jama’ah Jum’at Rahimakumullah
Karakter keempat, senantiasa ruku’ dan sujud
Ruku’ dan sujud adalah dua gerakan yang paling menonjol dalam shalat. Shalat merupakan simbol ketundukan totalitas seorang hamba kepada Allah Ta’ala. Maksudnya, umat nabi Muhammad adalah umat yang sangat patuh terhadap perintah dan larangan Allah Ta’ala. Sikap orang beriman, ketika diajak untuk tunduk kepada hukum Allah mereka hanya berkata “kami mendengar dan kami taat.”
Karakter kelima, mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya
Umat nabi Muhammad senantiasa berupaya keras mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya. Umat Muhammad tidak pernah diam, karena jika satu pekerjaan selesai, ia beralih kepada pekerjaan lainnya. Maka segala gerak-gerik, langkap, sikap, ucapan dan perbuatan umat Nabi Muhammad tidak pernah sia-sia karnea selalu ditujukan dalam rangka mencari ridha Allah. Dan ternyata, ridha Allah adalah diantara nikmat terbesar setelah nikmat Surga.
Dalam shahih Bukhari dan Muslim, Sesungguhnya Allah berfirman, berdialog dengan para penghuni Surga, Mereka dengan gembiranya menyambut panggilan Allah, “bahwasanya kebahagiaan, kebaikan, ada di tanganMu ya Allah.” Allah bertanya, “Apakah kamu sudah ridha, sudah puas?” Jawab mereka, “Yaa Rabb, bagaimana kami tidak ridha, sementara Engkau telah berikan kepada kami apa saja yang Engkau tidak berikan kepada makhluk-Mu yang lainnya.” Allah bertanya, “Maukah Aku berikan kalian yang lebih mulia dari itu semuanya?” Mereka berkata, “Ya Rabb, apakah ada lagi yang lebih utama dari apa yang telah kami nikmati ini?” Allah jawab, “Aku halalkan ridhaKu kepada kalian. Aku tidak akan Marah padamu selamanya.”
Karakter keenam, mempunyai tanda di wajah mereka
Setiap umat Nabi Muhammad yang benar, maka segala apa yang dikerjakannya akan memberikan pengaruh positif. Bukan hanya pada fisiknya, tetapi dalam keimanannya juga. Semakin bertambah imannya, maka semakin membaik hubungannya terhadap masyarakat dan Rabb-Nya. Ia menjadi manusia terbaik diantara manusia. Karena manusia paling baik adalah ketika orang lain merasakan manfaat dirinya. Ibadah yang mereka lakukan akan semakin meningkatkan dirinya menjadi orang bertakwa.
يَا أَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُواْ رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ وَالَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ
“Hai manusia, sembahlah Tuhanmu yang Telah menciptakanmu dan orang-orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa.” (Al Baqarah: 21)
Mari kita bersama-sama introspeksi diri, apakah kita sudah termasuk umat Nabi Muhammad yang sebenarnya? Umat terbaik yang mendapatkan rahmat dan ridha-Nya?
Dengan kita menyadari tingkat diri kita, insya Allah kita akan menjadi umat nabi Muhammad yang sebenarnya dan akan mendapatkan janji-janji Allah Ta’ala.
بارَكَ الله لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هذا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

 

Read More