Follow us:

Iran tolak bantuan AS, sebut virus Corona konspirasi

DARUSSALAM.ID, Teheran –  Pemimpin tertinggi Iran hari Minggu (22/3/2020) menolak bantuan AS untuk memerangi virus corona baru, mengutip teori konspirasi yang tidak berdasar bahwa virus itu mungkin saja dibuat oleh Amerika.

Komentar Ayatollah Ali Khomeini datang ketika Iran menghadapi penghancuran sanksi AS yang menghalangi negara itu menjual minyak mentahnya dan mengakses pasar keuangan internasional.

Tetapi sementara pejabat sipil Iran dalam beberapa hari terakhir semakin mengkritik sanksi-sanksi tersebut, Khameini yang berusia 80 tahun malah memilih untuk berjibaku dalam teori konspirasi yang sama yang semakin banyak digunakan oleh pejabat Cina tentang virus baru untuk membelokkan kesalahan atas pandemi.

“Mungkin obat Anda adalah cara untuk menyebarkan virus lebih banyak,” kata Khameini. “Atau jika anda mengirim terapis dan dokter, mungkin dia ingin melihat efek racunnya, karena konon bagian dari virus itu dibuat untuk Iran.”

Tidak ada bukti ilmiah yang ditawarkan di mana pun di dunia untuk mendukung komentar Khameini. Namun, celetukan itu terjadi setelah juru bicara pemerintah Cina Lijian Zhao men-tweet awal bulan ini bahwa “mungkin tentara AS yang membawa epidemi ke Wuhan. Jadilah transparan! Jadikan publik data anda! AS berutang penjelasan!”

Lijian juga tidak menawarkan bukti untuk mendukung klaimnya, yang membuat Departemen Luar Negeri AS memanggil duta besar Tiongkok untuk memberikan penjelasan.

Wuhan adalah kota di mana kasus pertama penyakit itu terdeteksi pada bulan Desember. Dalam beberapa hari terakhir, pemerintahan Trump semakin menyebut virus itu sebagai virus “Cina” atau “Wuhan”, sementara Organisasi Kesehatan Dunia menggunakan istilah COVID-19 untuk menggambarkan penyakit yang disebabkan oleh virus tersebut. Bahkan seorang senator AS dari Arkansas telah memperdagangkan teori konspirasi yang tidak berdasar itu adalah senjata biologis buatan Cina.

Bagi kebanyakan orang, coronavirus baru hanya menyebabkan gejala ringan atau sedang, seperti demam dan batuk. Bagi sebagian orang, terutama orang lanjut usia dan orang-orang dengan masalah kesehatan yang ada, dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah, termasuk pneumonia. Sebagian besar orang pulih dari virus baru.

Para ilmuwan belum menentukan secara pasti bagaimana virus corona baru pertama kali menginfeksi orang.
Bukti menunjukkan virus tersebut berasal dari kelelawar, yang menginfeksi hewan lain yang menyebarkannya ke manusia di sebuah pasar di Wuhan.
Pasar Grosir Makanan Laut Huanan yang ditutup sekarang mengiklankan puluhan spesies seperti salamander raksasa, bayi buaya, dan anjing rakun yang sering disebut sebagai satwa liar.

Sebuah artikel yang diterbitkan pekan lalu di jurnal ilmiah Nature Medicine juga mengatakan ada “bukti kuat” bahwa virus “bukan produk dari manipulasi yang disengaja.”

“Mustahil bahwa (virus) itu muncul melalui manipulasi laboratorium terhadap coronavirus mirip SARS-CoV yang terkait,” penulis artikel itu menemukan.

Khameini membuat komentar dalam pidato di Teheran yang disiarkan langsung hari Minggu (22/3) di seluruh Iran menandai Nowruz, Tahun Baru Persia. Dia telah membatalkan pidatonya di tempat suci Imam Reza di Mashhad karena wabah virus.

Komentarnya itu disampaikan ketika angka infeksi Iran mencapai lebih dari 20.600 kasus yang dikonfirmasi dari virus corona baru di tengah 1.556 kematian yang dilaporkan.

Iran adalah salah satu negara yang paling terpukul di dunia oleh virus baru ini. Di seberang Timur Tengah, Iran mewakili delapan dari 10 kasus virus dan mereka yang meninggalkan Republik Islam telah membawa virus ke negara-negara lain.(Hud/Arrahmah.com)

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved