Follow us:

Kunjungan Menlu Cina Ke Turki Disambut Protes Muslim Uighur

DARUSSALAM.ID, – Ratusan warga Uighur melakukan protes di Ankara dan Istanbul pada Kamis (25/3/2021), mengecam kunjungan Menteri Luar Negeri Cina Wang Yi ke Turki dan menuntut pemerintah Turki mengambil sikap yang lebih kuat terhadap pelanggaran hak asasi manusia di wilayah Xinjiang di barat Cina.

Kerumunan berkumpul di Lapangan Beyazit Istanbul, memegang poster kerabat yang hilang yang mereka yakini ditahan di kamp-kamp penahanan di Cina dan meneriakkan slogan-slogan menentang Beijing.

Lusinan orang Uighur, anggota parlemen oposisi Turki, dan akademisi juga berkumpul di dekat Kedutaan Besar Cina di Ankara, ketika Wang bertemu dengan Mevlut Cavusoglu dari Turki dan kemudian dengan Presiden Recep Tayyip Erdogan.

“Kami meminta Turki untuk mendukung Turkestan Timur,” kata Burhan Uluyol, yang bergabung dengan protes di Istanbul, sebagaimana dilansir The Washington Post (25/3).

Uighur, kelompok Turki yang berasal dari wilayah Xinjiang Cina, telah mencari perlindungan di Turki selama beberapa dekade karena ikatan budaya mereka yang sama dengan negara tersebut. Setelah menjadi pendukung perjuangan Uighur, Turki menjadi kurang vokal tentang penderitaan mereka dalam beberapa tahun terakhir karena telah mengembangkan hubungan ekonomi dengan Cina.

Awalnya, Beijing menyangkal keberadaan kamp-kamp yang menahan Muslim Uighur di Xinjiang, tetapi sejak itu menggambarkan kamp-kamp itu sebagai pusat untuk memberikan pelatihan kerja dan untuk mendidik kembali mereka yang terpapar ekstremis. Pejabat Cina menyangkal semua tuduhan pelanggaran hak asasi manusia di sana.

Setelah pertemuannya dengan Wang, Cavusoglu men-tweet bahwa keduanya membahas potensi kerja sama ekonomi antara negara mereka, dan setuju untuk meningkatkan kerja sama mereka melawan virus corona dan terkait vaksin.

Cavusoglu juga mengatakan dia telah “menyampaikan kepekaan dan pemikiran kami tentang Uighur Turki.”

Cina baru-baru ini meratifikasi perjanjian ekstradisi dengan Turki yang ditandatangani beberapa tahun lalu, menimbulkan kekhawatiran di antara komunitas Uighur bahwa mereka dapat dikirim kembali ke negara tempat mereka melarikan diri. Turki belum meratifikasi perjanjian tersebut.

Turki telah mencapai kesepakatan dengan perusahaan Sinovac Cina untuk membeli lebih dari 100 juta dosis vaksin C0vid-19. Perjanjian tersebut menimbulkan kekhawatiran di kalangan Uighur atas kemungkinan bahwa Beijing dapat menggunakan vaksin sebagai pengaruh untuk memenangkan pengesahan perjanjian ekstradisi.

Fatma Hasan, seorang demonstran Uighur berusia 21 tahun, mengatakan dia yakin Wang akan menekan Turki untuk meratifikasi perjanjian tersebut.

“Kalau ada tekanan, dan kesepakatan ditandatangani, kami akan dikembalikan,” ujarnya. “Kami di sini (memprotes) karena kami tidak ingin berakhir dalam situasi seperti itu.

Baik otoritas Turki dan Cina bersikeras bahwa RUU ekstradisi tidak bertujuan untuk menargetkan orang Uighur untuk dideportasi.

Wang tiba di Ankara sebagai bagian dari tur regional yang membawanya ke Arab Saudi, Turki, Iran, Uni Emirat Arab, Oman dan Bahrain. (HUD/Arrahmah.com)

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved