Follow us:

Protes Anti Larangan Jilbab Meluas, Sekolah Di India Selatan Ditutup 3 Hari

Darussalam.id,Karnataka –  Pihak berwenang memerintahkan sekolah-sekolah di India selatan untuk tutup selama tiga hari karena protes atas larangan mengenakan jilbab di kampus meluas.

Saru demonstrasi yang terjadi hari Selasa (8/2/2022), berakhir ricuh. Petugas menembakkan gas air mata untuk membubarkan pengunjuk rasa di kampus sekolah yang dikelola pemerintah.

Kehadiran polisi yang lebih besar dari biasanya terlihat di sekolah-sekolah di kota-kota terdekat di negara bagian Karnataka, India selatan.

“Saya mengimbau semua siswa, guru, dan manajemen sekolah dan perguruan tinggi … untuk menjaga perdamaian dan harmoni,” Basavaraj Bommai, kepala menteri Karnataka, mengatakan setelah mengumumkan penutupan sekolah, lansir AFP.

Siswi muslim di negara bagian Karnataka sebelumnya telah diberitahu untuk tidak mengenakan jilbab dan dilarang memasuki ruang kelas dengan mengenakannya.

Sejak 31 Desember, para mahasiswi yang mengenakan jilbab di Udupi College telah ditandai tidak hadir meskipun mereka berusaha untuk menghadiri kelas mereka, menurut layanan berita Al Jazeera.

Protes mahasiswa pertama dimulai di Udupi College, sebuah sekolah menengah khusus perempuan di distrik Udupi, Karnataka. Karena semakin banyak sekolah mulai melarang jilbab, para mahasiswi mengajukan petisi ke pengadilan negara bagian yang mengklaim bahwa hak-hak agama mereka ditantang, Associated Press melaporkan.

Pada hari Selasa, pengadilan tinggi Karnataka mulai mendengarkan salah satu petisi ini tetapi ditunda sebelum memutuskan.

“Apa yang kami saksikan adalah bentuk apartheid agama. Keputusan itu diskriminatif, dan itu tidak proporsional mempengaruhi perempuan Muslim,” kata A.H. Almas, seorang mahasiswa yang telah melakukan protes di sekolah selama berminggu-minggu.

Menanggapi protes Muslim, beberapa siswa Hindu mulai mengenakan selendang safron, simbol kelompok nasionalis Hindu, dan mengklaim protes itu mengganggu pendidikan mereka.

Pada hari Senin, Universitas Udupi mengizinkan anak perempuan yang mengenakan jilbab untuk menghadiri kelas, tetapi mereka harus duduk di ruang kelas yang terpisah.

“Ini memalukan,” kata Almas. “Sampai kapan kita akan menerima bahwa warga negara bisa distigmatisasi karena agamanya?”

Komunitas minoritas telah mengekspresikan ketakutan yang meningkat akan meningkatnya penganiayaan di bawah pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi.

Bharatiya Janata, partai nasionalis Hindu pimpinan Modi, memerintah negara bagian Karnataka dan telah menyatakan dukungan penuhnya terhadap larangan tersebut, menurut AFP. (HUD/Arrahamah.id)

Share This:

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved