Follow us:

Puasa Menjadi Tren Kesehatan Muslim yang Dipraktikkan Berabad-abad

Kaum Muslimin telah mempraktikkan pola makan yang mirip dengan puasa intermiten selama berabad-abad. Puasa intermiten telah ada selama lebih dari lima dekade dengan berbagai bentuk.

Metode tersebut menjadi tren kesehatan dan kebugaran yang populer untuk menurunkan berat badan, meningkatkan kesehatan dan menyederhanakan gaya hidup. Sejumlah penelitian menunjukkan metode itu dapat memiliki efek positif pada tubuh dan otak.

Titik perhatian pada siklus antara periode puasa dan makan. Tidak ditentukan makanan apa yang harus dimakan, tetapi kapan harus memakannya. Metode puasa intermiten yang umum melibatkan puasa 16 jam setiap hari atau puasa selama 24 jam, dua kali per minggu.

Ahli gizi klinis dan olahraga Saudi dan dosen di Universitas King Abdul Aziz, Sundos Malaikah, mengatakan Muslim lansia berpegang pada kebiasaan puasa dua kali seminggu, seperti halnya disunnahkan Nabi.

“Saya menghargai kenyataan bahwa kami telah mempraktikkan metode puasa ini bertahun-tahun sebelum menjadi keren dan populer,” kata Malaikah kepada Arab News.

“Banyak generasi tua terus berpuasa sepanjang tahun karena mereka telah melihat betapa enak rasanya. Banyak kakek nenek kita puasa pada hari Senin dan Kamis, dan itu adalah bagian dari gaya hidup mereka. Mereka tidak tahu manfaat kesehatan ilmiah dari puasa, mereka hanya mengikutinya karena itu sunnah dan membuat mereka merasa baik dan lebih ringan dan saya suka itu. Bahkan ada dua-lima metode puasa di mana Anda berpuasa hanya dua hari seminggu yang merupakan rekomendasi Sunnah – untuk puasa hari Senin dan Kamis.”

Puasa Ramadhan mengharuskan menahan diri dari minum atau makan antara matahari terbit dan terbenam, sementara intermiten memperbolehkab sedikit air minum. Malaikah mengatakan, ketika dilakukan dengan benar, ada banyak manfaat kesehatan bagi puasa. Hal ini dapat membantu mengurangi kelebihan berat badan, meningkatkan kontrol glukosa, meningkatkan sensitivitas insulin, mengurangi lemak darah, dan mengurangi risiko penyakit kronis.

Ada banyak manfaat kesehatan dari puasa. Menurut para ahli, dapat membantu mengurangi kelebihan berat badan, meningkatkan kontrol glukosa, meningkatkan sensitivitas insulin, mengurangi lemak darah, dan mengurangi risiko penyakit kronis.

“Orang-orang biasanya mengatakan mereka merasa ‘lebih ringan’ ketika mereka berpuasa karena kita memberi sistem pencernaan kita banyak waktu untuk mencerna makanan dan menghilangkan kotoran.”

Puasa intermiten jauh lebih mudah daripada Ramadhan karena ada sedikit kemungkinan dehidrasi.

“Namun, beberapa akan berpendapat bahwa puasa yang tepat seperti yang dilakukan selama bulan Ramadhan menunjukkan manfaat yang lebih nyata karena lebih keras.”

Dia menambahkan bahwa masalahnya adalah beberapa orang kehilangan semua manfaat kesehatan dari puasa dengan makan berlebihan ketika waktu berbuka.

“Sayangnya, selama Ramadhan kami mengamati banyak perilaku makan yang salah seperti makan berlebihan, membeli terlalu banyak makanan penutup, menyiapkan lebih banyak makanan daripada yang dibutuhkan keluarga dan sebagainya. Agar puasa lebih mudah, makanan kita harus direncanakan dengan hati-hati sehingga makanan sangat bergizi, memiliki cukup protein, lemak sehat, dan karbohidrat kompleks.”

Ahli diet klinis, Arwa Bajkhaif, mengatakan puasa Ramadhan adalah puasa intermiten yang dibatasi waktu yang dilakukan oleh Muslim dewasa selama sebulan penuh setiap bulan.

“Menurut saya, mereka berdua akan memiliki manfaat kesehatan yang serupa jika diterapkan secara sehat dan benar, karena kesamaan utama bagi keduanya adalah praktik pantang atau pembatasan makanan, minuman yang mengandung kalori dan atau air untuk jangka waktu tertentu terlepas dari bertujuan atau alasan di balik puasa apakah itu untuk alasan agama, spiritual atau bertujuan untuk menurunkan berat badan,” kata Bajkhaif kepada Arab News.

Dia mengatakan tidak ada jumlah jam ideal untuk puasa intermiten dalam hal penurunan berat badan, tetapi berlatih itu patut dicoba.

“Sayangnya, saat ini, tidak ada cukup bukti bagi kita untuk tidak menggeneralisasi berapa jumlah jam puasa yang ideal atau untuk mengatakan apakah puasa intermiten adalah pengobatan berkelanjutan untuk obesitas serta jika manfaat terkait kesehatan dipertahankan untuk waktu yang lama. Tapi itu masih layak dicoba.”

Dia mengatakan banyak orang menemukan puasa intermiten lebih fleksibel daripada penghitungan kalori yang ketat dan karena ada waktu makan tertentu dan lebih sedikit waktu untuk makan diperlukan, perencanaan juga kurang diperlukan. Dengan makan lebih sedikit dan membakar lebih banyak kalori, puasa intermiten menyebabkan penurunan berat badan dengan mengubah kedua sisi persamaan kalori.

Puasa Ramadhan bisa menjadi pendekatan yang efektif untuk menurunkan berat badan serta untuk diabetes dan pencegahan penyakit. Bajkhaif memperingatkan bahwa puasa intermiten tidak direkomendasikan untuk anak-anak, remaja, orang-orang yang sedang dalam pengobatan yang memerlukan asupan makanan, pasien diabetes, mereka yang memiliki kelainan makan, wanita hamil dan menyusui. Dia menambahkan Islam adalah guru yang hebat untuk setiap Muslim.

“Mendorong kita untuk menghindari banyak masalah sebelum terjadi. Manfaatnya sangat besar bagi kita sebagai Muslim, termasuk perasaan bagi mereka yang membutuhkan, dan mempromosikan pengendalian diri dan menghindari masalah kesehatan yang disebabkan oleh pemborosan. Agama kami juga mendesak kami untuk menjaga kesehatan – itu adalah salah satu berkah Allah bagi kami – dan ini adalah tanggung jawab pribadi semua Muslim,” tambahnya.(Hud/kiblat.net)

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved