Follow us:

Ribuan Orang Gelar Aksi Dukung Keluarga Muslim yang Terbunuh di Kanada

Darussalam.id, Toronto – Ribuan orang berbaris mendukung keluarga Muslim Kanada yang ditabrak dan dibunuh oleh seorang pria yang mengendarai truk pick-up pekan lalu dalam serangan yang digambarkan polisi sebagai kejahatan rasial.

Keempat korban, yang mencakup tiga generasi, tewas ketika Nathaniel Veltman, 20, menabrak mereka saat mereka sedang jalan-jalan sore di dekat rumah mereka. Anggota keluarga kelima, seorang anak laki-laki berusia sembilan tahun, selamat, Al-Jazeera melaporkan.

Orang-orang di London, Ontario berbaris sekitar tujuh kilometer (4,4 mil) pada hari Jumat (11/6) dari tempat di mana keluarga itu ditabrak di sebuah masjid terdekat, situs yang dekat dengan tempat Veltman ditangkap oleh polisi.

Beberapa membawa plakat dengan pesan bertuliskan “Kebencian tidak punya tempat di sini”, “Cinta di atas kebencian”.

“Bagian terbaiknya bukan hanya jumlahnya, tetapi keragaman orang-orang yang datang dari setiap komunitas di London, berkumpul untuk tujuan ini,” kata mahasiswa berusia 19 tahun Abdullah Al-Jarad pada pawai tersebut.

Setelah mengheningkan cipta untuk menandai waktu tragedi itu, perwakilan dari beberapa agama memberikan pidato yang mengecam kebencian dan memberi hormat atas curahan dukungan untuk komunitas Muslim London yang berpenduduk 30.000 orang.

Unjuk rasa lain atau berjaga-jaga di Kanada terjadi di Toronto, Ottawa, Montreal dan Quebec, di mana penembakan di sebuah masjid menewaskan enam orang pada tahun 2017.

Serangan itu memicu kemarahan di seluruh Kanada, dengan politisi dari semua pihak mengutuk kejahatan itu, mendorong seruan yang berkembang untuk mengambil tindakan mengekang kejahatan rasial dan Islamofobia.

Veltman membuat penampilan pengadilan singkat pada hari Kamis (10/6) dan akan kembali ke pengadilan pada hari Senin. Dia menghadapi empat tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan satu percobaan pembunuhan.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menyebut pembunuhan itu sebagai “serangan teroris” dan bersumpah untuk menekan kelompok sayap kanan dan kebencian online.

Detektif Inspektur Paul Waight, yang memimpin penyelidikan, mengatakan ada bukti “bahwa ini adalah tindakan yang diatur, direncanakan, dimotivasi oleh kebencian”. (HUD/Minanews.net)

Share This:

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved