Follow us:

Tunisia: Normalisasi dengan “Israel” tidak ada dalam agenda

DARUSSALAM.ID, Tunis – Tunisia tidak memiliki rencana untuk mengikuti keputusan Maroko untuk menormalisasi hubungan dengan “Israel”, Perdana Menteri Hichem Mechichi mengatakan kepada Prancis 24.

“Bagi Tunisia, pertanyaan itu tidak ada dalam agenda,” katanya.

Kesepakatan “Israel”-Maroko adalah yang keempat yang ditengahi Amerika Serikat sejak Agustus. Ini mengikuti perjanjian serupa antara “Israel” dan Uni Emirat Arab, Bahrain dan Sudan.

Sebagai bagian dari perjanjian, Trump setuju untuk mengakui kedaulatan Maroko atas Sahara Barat, di mana sengketa teritorial yang telah berlangsung puluhan tahun telah membuat Maroko melawan Front Polisario yang didukung Aljazair. Front berusaha mendirikan negara merdeka di wilayah tersebut, lansir MEMO (16/12/2020).

“Kami menghormati pilihan Maroko,” kata Mechichi. “Maroko adalah negara saudara yang sangat kami cintai, tetapi bagi Tunisia pertanyaan itu tidak ada dalam agenda.”

Dia menambahkan bahwa dia belum didekati oleh pemerintahan Trump tentang kesepakatan semacam itu. “Setiap negara memiliki realitasnya sendiri, kebenarannya sendiri, dan diplomasinya sendiri, yang dianggap terbaik bagi rakyatnya.”

Warga Palestina mengkritisi kesepakatan normalisasi. Mereka mengatakan negara-negara Arab ini mengesampingkan tujuan perdamaian dengan meninggalkan tuntutan lama bahwa “Israel” harus menyerahkan tanah untuk negara Palestina sebelum dapat menerima pengakuan tersebut.

Pada Agustus, Presiden Tunisia Kais Saied menekankan posisi tegas negaranya tentang hak-hak rakyat Palestina. Meskipun dia tidak menyebutkan perjanjian normalisasi yang kontroversial, dia mengaitkan pernyataannya dengan posisi tegas negaranya dalam masalah Palestina.

“Kami tidak campur tangan dalam pilihan beberapa negara dan tidak menentang mereka, dan kami menghormati keinginan negara-negara tersebut, karena mereka bebas dalam memilih,” jelasnya.

“Namun, kami juga memiliki posisi yang kami ungkapkan dengan bebas, jauh dari mengeluarkan pernyataan untuk mencela posisi ini atau itu. Hak-hak rakyat Palestina tidak akan hilang selama ada orang-orang merdeka.” (HUD/Arrahmah.com)

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2023, All Rights Reserved