Follow us:

Amalan Sunnah di Bulan Dzhulhijjah

Oleh:Ustadz Taufiqurrahman, Lc.

{ وَالْفَجْرِ (1) وَلَيَالٍ عَشْرٍ (2) وَالشَّفْعِ وَالْوَتْرِ (3) } (سورة الفجر: 1 – 3

Tiga ayat pertama pada surat al Fajr tersebut adalah 10 hari pertama Dzulhijjah.

Imam Bukhari dalam kitab Shahihnya meriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas radliallahu’anhu, dari Rasulillah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda :

“مَا الْعَمَلُ فِي أَيَّامِ الْعَشْرِ أَفْضَلَ مِنَ الْعَمَلِ فِي هَذِهِ ” . قَالُوا وَلاَ الْجِهَادُ قَالَ ” وَلاَ الْجِهَادُ ، إِلاَّ رَجُلٌ خَرَجَ يُخَاطِرُ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَلَمْ يَرْجِعْ بِشَيْءٍ”

“Tidak ada satu amal (saleh) yang lebih utama melebihi amal (saleh) yang dilakukan pada hari-hari ini (10 hari pertama bulan Zulhijjah). Para sahabat bertanya: “Tidak pula jihad di jalan Allah?” Nabi ﷺ menjawab, “Tidak pula jihad di jalan Allah, kecuali orang yang berangkat jihad dengan jiwa dan hartanya namun tidak ada yang kembali satu pun.” (HR Bukhari)

Esok atau lusa kita akan memasuki bulan Dzulhijjah, salah satu di antara bulan-bulan yang mulia. Untuk itu pada kesempatan yang baik ini khatib mengajak hadirin untuk menyambut hari-hari yang mulia tersebut dengan berbagai amalan utama berikut:

  1. Taubat

Allah Ta’ala berfirman :

{ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَ الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ }

“Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung,” (QS An Nur 31)

  1. Bersungguh-sungguh mengisi waktu untuk beramal ibadah dengan sebaik-baiknya

{ وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا ۚ وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ }

Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.” (QS Al Ankabut 69)

  1. Berupaya sekuat tenaga menjauhi perbuatan dosa

{ وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَيَتَعَدَّ حُدُودَهُ يُدْخِلْهُ نَارًا خَالِدًا فِيهَا وَلَهُ عَذَابٌ مُهِينٌ }

“Dan barangsiapa yang mendurhakai Allah dan Rasul-Nya dan melanggar ketentuan-ketentuan-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam api neraka sedang ia kekal di dalamnya; dan baginya siksa yang menghinakan.” (QS An Nisa 14)

Hadirin yang Allah muliakan

Di antara amalan-amalan yang disunnahkan secara khusus di bulan Dzulhijjah ini adalah

  1. Manasik Haji dan Umrah

Dan ini adalah amalan yang paling utama diantara amalan-amalan utama lainnya di bulan Dzulhijjah.

Dari Abu Hurairah radliallahu’anhu bahwa Nabi shallallahu’alaihi wa sallam bersabda,

“الْعُمْرَةُ إِلَى الْعُمْرَةِ كَفَّارَةٌ لِمَا بَيْنَهُمَا ، وَالْحَجُّ الْمَبْرُورُ لَيْسَ لَهُ جَزَاءٌ إِلاَّ الْجَنَّةُ ”

“Dari umrah ke umrah berikutnya adalah penghapus di antara keduanya, dan haji mabrur tidak ada pahala baginya kecuali surga.” (HR.Bukhari, Muslim, Tirmidzi dll)

  1. Puasa

Disunnahkan untuk memperbanyak puasa dari tanggal 1 hingga 9 Dzulhijah karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mendorong kita untuk beramal sholeh ketika itu dan puasa adalah sebaik-baiknya amalan sholeh.

Dari Hunaidah bin Kholid, dari istrinya, beberapa istri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan,

عَنْ بَعْضِ أَزْوَاجِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَتْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَصُومُ تِسْعَ ذِى الْحِجَّةِ وَيَوْمَ عَاشُورَاءَ وَثَلاَثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ أَوَّلَ اثْنَيْنِ مِنَ الشَّهْرِ وَالْخَمِيسَ.

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berpuasa pada sembilan hari awal Dzulhijah, pada hari ‘Asyura’ (10 Muharram), berpuasa tiga hari setiap bulannya[9], …”[10]

Di antara sahabat yang mempraktekkan puasa selama sembilan hari awal Dzulhijah adalah Ibnu ‘Umar.

  1. Takbir, tahmid, tahlil dan dzikir

Imam Bukhari rahimahullah menyebutkan,

وَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ وَاذْكُرُوا اللَّهَ فِى أَيَّامٍ مَعْلُومَاتٍ أَيَّامُ الْعَشْرِ ، وَالأَيَّامُ الْمَعْدُودَاتُ أَيَّامُ التَّشْرِيقِ . وَكَانَ ابْنُ عُمَرَ وَأَبُو هُرَيْرَةَ يَخْرُجَانِ إِلَى السُّوقِ فِى أَيَّامِ الْعَشْرِ يُكَبِّرَانِ ، وَيُكَبِّرُ النَّاسُ بِتَكْبِيرِهِمَا . وَكَبَّرَ مُحَمَّدُ بْنُ عَلِىٍّ خَلْفَ النَّافِلَةِ .

Ibnu ‘Abbas berkata, “Berdzikirlah kalian pada Allah di hari-hari yang ditentukan yaitu 10  hari pertama Dzulhijah dan juga pada hari-hari tasyriq.” Ibnu ‘Umar dan Abu Hurairah pernah keluar ke pasar pada sepuluh hari pertama Dzulhijah, lalu mereka bertakbir, lantas manusia pun ikut bertakbir. Muhammad bin ‘Ali pun bertakbir setelah shalat sunnah.

  1. Berqurban

Udhiyah (berkurban) pada hari nahr (Idul Adha) disyariatkan berdasarkan beberapa dalil, di antaranya,

{ فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ }

“Dirikanlah shalat dan berqurbanlah (an nahr).” (QS. Al Kautsar: 2).

Di antara ulama ahli tafsir menjelaskan bahwa yang dimaksud dari ayat tersebut adalah “berqurbanlah pada hari raya Idul Adha (yaumun nahr)”

Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,

Mari kita bersungguh-sungguh untuk menunaikan berbagai amalan sunnah di atas, seraya berharap semoga Allah Ta’ala mengkaruniakan kepada kita kemampuan untuk mewujudkannya dan memberikan berbagai keutamaan yang Dia janjikan di balik amalan-amalan itu.

Share This:

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved