Follow us:

Sebuah Masjid Dirusak dalam Serangan Islamofobia Terbaru di Murcia Spanyol

Darussalam.id, Spanyol – Sebuah masjid dirusak di Murcia, Spanyol dalam serangan Islamofobia terbaru pada Rabu (07/07/2021) malam. Hal itu kurang dari sebulan setelah pembunuhan brutal terhadap seorang pria Maroko di wilayah tenggara Spanyol, Daily Sabah melaporkan.

Masjid di kota Cabezo de Torres, diresmikan pada 2018, dicat dengan kalimat “tidak untuk Islam”, “hentikan invasi” dan “kedaulatan Spanyol tidak dapat dinegosiasikan”.

Para pengacau juga meninggalkan kepala babi dengan pisau di dalamnya di luar masjid.

Ini adalah episode terakhir dari gelombang serangan xenofobia di wilayah selatan Murcia, yang merupakan rumah bagi salah satu populasi imigran terpadat di Spanyol.

Pada 13 Juni, Younes Bilal, seorang imigran Maroko, ditembak saat sedang duduk di sebuah kafe bersama teman-temannya. Saksi mata mengatakan si pembunuh, seorang veteran Spanyol, menembak Bilal setelah menyerangnya dan orang lain di kafe dengan penghinaan rasis.

Sebelumnya pada bulan Juni, Momoun Koutaibi, seorang mekanik di perusahaan Primafrio, juga diduga diserang oleh seorang rekan kerja.

Media lokal melaporkan bahwa rekan kerja Spanyolnya dipecat, dengan bos mengatakan kepadanya: “Moor ini adalah pekerja yang lebih baik daripada Anda,” mengacu pada Koutaibi.

Komentar ini membuat marah pria yang ditembak hingga dia mulai memukuli Koutaibi dengan batangan besi, mematahkan tengkoraknya dan membuatnya koma. Pemain berusia 22 tahun itu masih dalam kondisi kritis. Keluarganya bersikeras bahwa itu adalah serangan rasis.

Pada 18 Juni, seorang wanita Ekuador ditikam saat mengantre di bank makanan. Penyerang, seorang wanita Spanyol, diduga menghinanya dengan hinaan rasial, mengatakan para imigran “mencuri” pekerjaan dan makanan.

Dia berakhir di unit perawatan intensif, tetapi pulih.

Awal tahun ini, masjid lain juga menjadi korban serangan Islamofobia dan dirusak di kota San Javier, wilayah Murcia, seperti markas partai politik sayap kiri Podemos di Cartagena.

Sejauh ini, pemerintah pusat Spanyol sebagian besar tetap diam tentang gelombang serangan di Murcia.

Murcia adalah benteng bagi partai sayap kanan Spanyol Vox. Dalam pemilihan umum 2019, itu adalah satu-satunya wilayah di mana Vox adalah partai yang paling banyak dipilih.(HUD/Hidayatullah.com)

Share This:

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved