Follow us:

Turki Bersiap Sambut Musim Panas Tanpa Masker

Darussalamid,Ankara – Pihak berwenang dan ahli di Turki memperkirakan pandemi virus corona akan mencapai puncaknya pada bulan Maret dan negara itu dapat mengakhiri aturan wajib masker di musim panas jika tidak ada varian baru yang muncul.

Sebuah laporan yang diterbitkan oleh surat kabar Sabah hari Selasa mengatakan wilayah Marmara, yang mencakup Istanbul dan kota-kota besar lainnya yang awalnya kasus berjumlah tinggi, telah mengalami penurunan. Tidak ada lonjakan besar kasus yang diperkirakan terjadi di kota-kota Anatolia, menurut laporan itu.

Sebagian besar kasus terkonsentrasi di kota-kota besar, meskipun Pandemi sama sekali berada dalam tahap baru di negara ini karena prevalensi varian omicron. Varian yang menyebar cepat ini sejauh ini kurang fatal dibandingkan strain sebelumnya.

Para ahli memperkirakan lonjakan, yang saat ini sesuai dengan antara 70.000 dan 80.000 kasus harian, akan mencapai ketinggian maksimum pada pertengahan Maret sebelum penurunan.

Penurunan jumlah positif membuat para ahli optimis. Tingkat tes positif di bawah 20% setiap hari, sedangkan virus R atau nomor reproduksi, yang mewakili jumlah orang yang akan terinfeksi oleh inang, adalah 0,91. Dengan kata lain, rata-rata setiap sepuluh orang yang terinfeksi menginfeksi sembilan orang.

Namun, kematian tetap menjadi perhatian, bersama dengan kemungkinan fluktuasi rawat inap. Data menunjukkan orang berusia 65 tahun ke atas merupakan 15% dari jumlah total kasus dan sekitar 85% dari kematian.

Mayoritas kematian adalah mereka yang tidak divaksinasi atau yang melewatkan setidaknya satu dosis. Kematian sangat rendah di antara warga lanjut usia yang divaksinasi, kutip Daily Sabah.

Turki telah menggunakan tiga vaksin; termasuk CoronaVac (China), vaksin messenger RNA (mRNA) Pfizer-BioNTech, dan Turkovac yang dikembangkan di dalam negeri . Semua ini memberikan setidaknya 95% perlindungan terhadap kasus parah Covid-19 dan angka kematian.

Turki juga waspada mengenai BA.2, subvarian dari omicron, yang dilaporkan di India, Filipina dan Denmark tetapi belum dilaporkan di negara itu sejauh ini. Virus ini mungkin menyebar sedikit lebih mudah daripada omicron yang sekarang memudar, menurut beberapa ilmuwan, dan mungkin sedikit lebih efektif untuk menghindari perlindungan yang diberikan oleh vaksin dan infeksi sebelumnya.

Sejauh ini, indikasinya tidak membuat orang lebih sakit daripada omicron, yang pada akhirnya masih meningkatkan angka rawat inap dan kematian hanya karena itu mempengaruhi lebih banyak orang.

Bukti awal dari Denmark, di mana subvarian sekarang menyumbang 65% dari semua kasus, menunjukkan jenis Covid-19 yang menyebar lebih efektif daripada varian omicron asli. Kemungkinan Omicron menyebar dalam rumah tangga dengan satu anggota yang terkena dampak adalah sekitar 29%, dibandingkan dengan 39% untuk BA.2.

Sebuah penelitian di Inggris, bagaimanapun, menemukan bahwa vaksin tampaknya sama efektifnya pada subvarian seperti pada varian omicron asli. Orang yang divaksinasi cenderung tidak menyebarkan subvarian, menurut data Denmark, daripada omicron.

Sebuah studi Denmark sebelumnya menunjukkan tidak ada peningkatan tingkat rawat inap sebagai penyebaran subvarian baru.

Para ahli mengantisipasi lonjakan kasus baru-baru ini, terbukti sejak bulan-bulan terakhir tahun 2021, pada akhirnya akan mereda dengan awal musim semi. Dengan asumsi tidak ada varian baru yang muncul, karena cuaca yang memanas memungkinkan lebih banyak orang menghabiskan lebih banyak waktu di luar ruangan daripada di tempat-tempat di dalam ruangan yang berventilasi tidak memadai, Turki dapat mengumpulkan kecepatan dalam mengekang pandemi, menurut para ahli.

Di musim panas, pihak berwenang Turki berharap untuk menghapus aturan wajib masker di luar ruangan, tindakan yang sudah diambil di negara lain. Pada hari Senin, negara ini melaporkan 76.632 kasus baru dan 266 kematian, sementara tingkat vaksinasi dua dosis di antara orang-orang berusia 18 tahun ke atas melebihi 84%.

Menteri Kesehatan Fahrettin Koca dalam ciutannya di twitter pada Senin malam mengatakan, Turki memiliki sekitar 14 juta kasus sejak awal pandemi pada Maret 2020. “Kami semua terpengaruh tetapi mayoritas di antara kami berhasil melindungi diri kami sendiri. Keberhasilan ini harus kita pertahankan. Harap jangan mengabaikan tindakan berpikir Anda akan tetap terinfeksi. Mengambil tindakan adalah cara yang benar untuk memerangi andemic,” cuitnya.

Puji Erdogan

Sementara itu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan muncul di depan publik untuk pertama kalinya sejak terinfeksi Covid-19 pada hari Jumat. Erdogan mengatakan dia dengan mudah pulih dari infeksi, berkat vaksin.

Erdogan dan istrinya Emine Erdoğan dinyatakan positif terkena virus corona minggu lalu. Pasangan itu, menderita gejala ringan, selanjutnya mengasingkan diri di rumah mereka di Istanbul sementara presiden melanjutkan tugas sehari-harinya, dari jarak jauh.

Setelah dokter mengumumkan bahwa presiden dinyatakan negatif pada Kamis malam, Erdogan meninggalkan kediamannya untuk rapat dan shalat Jumat.  Erdogan shalat di sebuah masjid di sküdar tempat kediamannya berada sebelum berbicara kepada wartawan.

“Saya mengatasinya dengan sangat, sangat mudah. Itu pasti karena vaksinasi. Saya mendapat dua dosis CoronaVac, dan tiga dosis vaksin Pfizer-BioNTech. Hanya butuh beberapa hari sebelum tes saya sudah negatif, ”kata Erdogan.

Dia mengatakan tidak menderita kelelahan atau gejala serupa selama pertarungannya dengan virus corona. Presiden mengatakan pasangannya belum pulih dan tetap dalam isolasi mandiri. “Saya yakin dia akan pulih pada hari Senin,” kata Erdogan.(HUD/Hidayatulloh.com)

Share This:

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved