Follow us:

Warga Palestina Dianiaya Pemukim, Pasukan Israel Hanya Diam

Darussalam.id,Tel Aviv – Sebuah kelompok hak asasi Israel B’Tselem  telah mendokumentasikan 451 insiden kekerasan pemukim ilegal terhadap warga Palestina sejak awal 2020. Ironisnya, pasukan Israel tidak melakukan intervensi untuk menghentikan serangan di sebagian besar kasus.

“Serangan pemukim terhadap warga Palestina adalah strategi yang digunakan oleh rezim apartheid Israel, yang berusaha untuk memajukan dan menyelesaikan penyelewengan lebih banyak dan lebih banyak tanah Palestina,” kata kelompok HAM itu.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada Ahad (1/11), kelompok ini mengatakan, dalam 66 persen insiden ketika penjajah Israel di Tepi Barat menyerang warga Palestina, pasukan Zionis tidak pergi ke tempat kejadian. Dalam 170 kasus, tentara benar-benar tiba, hanya saja memilih untuk tidak campur tangan untuk melindungi Palestina atau secara aktif bergabung dalam serangan itu.

Hanya dalam 13 kasus, pasukan Israel mengambil tindakan untuk mencegah kekerasan pemukim.  “Ketika kekerasan terjadi dengan izin dan bantuan dari otoritas Israel dan di bawah naungannya, itu adalah kekerasan negara. Para pemukim tidak menentang negara; mereka melakukan penawarannya,” ujar B’Tselem.

Israel yang telah menduduki Tepi Barat sejak 1967, menolak klaim bahwa perlakuannya terhadap Palestina sama dengan apartheid. Beberapa bulan terakhir telah terjadi peningkatan tajam dalam kekerasan yang dilakukan oleh pemukim di Tepi Barat terhadap warga Palestina, termasuk terhadap petani yang memanen pohon zaitun mereka.

“Jelas ada peningkatan serangan,” ujar Ghassan Daghlas, yang memantau kekerasan pemukim di Tepi Barat utara, pada bulan lalu. Dia melihat kekerasan itu sebagai direncanakan dan tidak spontan.

Juru bicara B’Tselem Dror Sadot mengatakan kelompok itu tidak menghubungi pasukan keamanan untuk mengomentari laporan tersebut. “Kami mengerti mereka tidak melakukan apa-apa tentang tuduhan kami,” katanya.

Kelompok tersebut menyoroti lima contoh di berbagai bagian Tepi Barat yang melihat para pemukim dengan kejam mengambil alih lebih dari 2.800 hektar tanah. Ini mengutip kasus Ladang Ma’on, yang didirikan secara ilegal di Tepi Barat selatan tetapi bersama dengan sebuah pemukiman liar sekarang menguasai sekitar 264 hektar, termasuk jalan dan padang rumput yang digunakan oleh penduduk Palestina di daerah itu.

Seperti dikutip dari Aljazirah, seorang pengembala dari komunitas Palestina Al-Tuwani,  Jummah Ribii , mengatakan kepada B’Tselem bahwa serangan oleh pemukim mendorongnya menjauh dari pertanian yang menghidupi keluarganya. Dia mengatakan pemukim menyerangnya dengan parah pada 2018.

“Mereka mematahkan kaki saya, dan saya harus menghabiskan dua minggu di rumah sakit dan melanjutkan perawatan di rumah,” kata B’Tselem mengutipnya.

Ratusan ribu orang Israel telah pindah ke permukiman Tepi Barat yang dianggap ilegal menurut hukum internasional. Beberapa pemukim liar, termasuk Ladang Ma’on, juga ilegal menurut hukum Israel. Namun, pemerintah lambat atau tidak mau mengevakuasi mereka.

Menjadi korban

Salah satu korban dari serangan pemukim Israel adalah Musleh Badawi.  Dalam waktu kurang dari 10 hari, Badawi (71) dan keluarganya, diserang tiga kali secara terpisah oleh para pemukim saat bekerja dan memetik buah zaitun di tanah mereka. Musim panen tahun ini yang berlangsung antara Oktober dan November, menjadi yang paling sulit bagi keluarga Badawi dan penduduk Palestina lainnya.

“Kami sedang mempersiapkan musim panen zaitun seolah-olah itu adalah perayaan besar. Tetapi peristiwa hari ini memberikan bayangan gelap pada kesempatan itu, karena serangan pemukim. Jika itu tidak cukup, kami juga dicegah untuk mencapai ladang kami oleh tentara Israel,” ujar Musleh Badawi kepada Middle East Eye dikutip Jumat (12/11).

Panen zaitun adalah penyelamat bagi sekitar 80 ribu-100 ribu keluarga Palestina di Tepi Barat yang diduduki. Badawi menyebutkan, pelaku serangan pertama pada 29 Oktober, berasal dari pemukiman Esh Kodesh yang berdekatan.

Mereka datang ke tanah petani dan mencuri peralatan panen. Bahkan, empat karung besar yang diperkirakan berisi zaitun senilai 5.000 shekel atau setara 1.600 dolar Amerika Serikat pun telah dicuri.

“Kami memberi tahu polisi Israel dan Kantor Koordinasi dan Penghubung Israel, tetapi mereka mengabaikan keluhan kami ketika mereka mengkonfirmasi bahwa para pemukim adalah pelaku pencurian,” kata Badawi.

Badawi adalah ayah dari delapan anak dan kakek dari 18 cucu. Keluarganya bergantung pada pohon zaitun sebagai sumber pendapatan utama.

Share This:

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved