Follow us:

Mengapa Turki Ingin Disebut ‘Turkiye’ dan Mengapa itu Penting?

Darussalam.id, Ankara – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada awal bulan ini mengeluarkan surat edaran yang mengubah nama negara yang diakui secara internasional dari “Turkey” menjadi Turkiye, lansir TRT World pada Selasa (14/12/2021).

“Kata Turkiye mewakili dan mengekspresikan budaya, peradaban, dan nilai-nilai bangsa Turki dengan cara terbaik,” kata surat edaran tersebut.

“Dalam konteks ini, frasa ‘Made in Turkiye‘ sekarang digunakan sebagai pengganti ‘Made in Turkey’ pada produk ekspor kami, yang merupakan kebanggaan negara kami dalam perdagangan internasional,”

Mengubah atau menyesuaikan nama negara bukanlah hal yang tidak biasa seperti yang dipikirkan orang-orang

Branding bisnis negara dapat terjadi karena berbagai alasan, untuk mengatasi klise, menghadirkan citra yang lebih positif atau bahkan untuk masalah politik.

Dalam beberapa tahun terakhir, seluruh industri telah muncul yang melayani negara dan kota yang berusaha mempromosikan diri mereka secara internasional dan mengambil alih bagaimana dunia melihat mereka dan identitas unik mereka.

Baru-baru ini, Belanda menanggalkan nama “Holland” dalam upaya untuk menyederhanakan citranya kepada dunia. Dan sebelum itu, “Makedonia” berubah nama menjadi Makedonia Utara karena perselisihan politik dengan Yunani.

Pada tahun 1935, Iran mengubah namanya dari Persia, nama yang seringkali digunakan orang Barat. Kata Iran berarti Persia dalam bahasa Farsi, dan pada saat itu, dirasakan bahwa negara itu harus menyebut dirinya dengan nama yang digunakan secara lokal, bukan nama yang terkesan dipaksakan dari luar.

Perubahan nama mencerminkan keinginan negara itu untuk mengambil alih nasibnya setelah penjajahan oleh Inggris dan Rusia.

Sebanyak sebelas negara telah mengubah atau mengubah nama mereka selama beberapa dekade.

Jadi mengapa Turkiye?

Nah, dalam bahasa Turki, negara itu disebut Turkiye. Negara ini mengadopsi nama ini setelah mendeklarasikan kemerdekaan pada tahun 1923 dari pendudukan kekuatan Barat.

Selama berabad-abad, orang Eropa menyebutnya Ottoman dan kemudian Turkiye dengan banyak nama. Tapi nama yang paling melekat adalah “Turquia” Latin dan “Turkey” yang lebih umum di mana-mana.

Ketik “Turkey” ke Google, dan Anda akan mendapatkan kumpulan gambar, artikel, dan definisi kamus yang membingungkan tentang negara Turki dan Meleagris – atau dikenal sebagai kalkun, burung besar asli Amerika Utara – yang terkenal disajikan di Menu Natal atau makan malam Thanksgiving.

Buka Kamus Cambridge dan “Turkey” didefinisikan sebagai “sesuatu yang gagal” atau “orang yang bodoh atau konyol.”

Salah satu versi sejarah mengatakan bahwa ketika penjajah Eropa menginjakkan kaki di Amerika Utara, mereka bertemu dengan kalkun liar, burung yang mereka anggap mirip dengan ayam mutiara, yang berasal dari Afrika timur dan diimpor ke Eropa melalui Kekaisaran Ottoman.

Orang Eropa menyebut ayam mutiara sebagai ayam kalkun atau ayam Turkey – dan sisanya adalah sejarah, dan menu meja makan.

Sebagian besar orang di Turkiye merasa bahwa menyebut negara dengan variasi lokalnya hanya masuk akal dan sesuai dengan tujuan negara untuk menentukan bagaimana orang lain harus mengidentifikasinya.

Menyepakati itu, komunike yang diterbitkan menjelaskan bahwa “dalam lingkup penguatan brand ‘Turkiye’, dalam semua jenis kegiatan dan korespondensi, terutama dalam hubungan resmi dengan negara lain dan lembaga serta organisasi internasional, kepekaan yang diperlukan akan ditunjukkan pada penggunaan kata ‘Turkiye’ daripada menggunakan ‘Turkey’, ‘Turkei, ‘Truquie’ dan lain-lain.”

Namun, pengumuman pemerintah hanya mengikuti apa yang telah dipraktikkan beberapa asosiasi bisnis selama beberapa dekade.

Pada Januari 2020, Majelis Eksportir Turki (TİM) dan organisasi payung ekspor Turki mengumumkan bahwa mereka akan menggunakan “Made in Turkiye” pada semua labelnya dalam upaya untuk membakukan branding dan identitas bisnis Turki di panggung internasional.(HUD/Hidayatullo.com)

Share This:

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved