Follow us:

Konferensi Tahunan ICNA-MAS ke-25 Digelar di Atlanta

DARUSSALAM.ID – AMERIKA SERIKAT–Konferensi Tahunan ICNA-MAS ke-25 digelar di Renaissance Waverly Hotel, Atlanta, Amerika Serikat, Sabtu (21/12/2019). Umat Islam dari seluruh wilayah tenggara Amerika Serikat berduyun-duyun menghadirinya.

Konferensi dijadwalkan dimulai pada jam 11:00 pagi tepat untuk pembukaan perdana di Grand Ballroom. Healing Humanity adalah tema untuk konferensi tahun ini.

Konferensi tahun ini dimulai dengan pembacaan Alquran yang indah dan sesi tanya jawab dengan pembicara, Sh. Abdool Rahman, Dr. Asif Hirani, dan Fiyaaz Inayaat Ullah.

Sesi pembukaan resmi diadakan setelah doa sore dan dibuka dengan sambutan dari Abdul Rauf Khan dan Brother Javaid Siddiqui. Mereka berbicara tentang pesan sentral tentang persatuan dan penyembuhan umat manusia sebagai tema konferensi tahun ini.

“Ini adalah agama universal. Agama untuk semua orang dan sepanjang masa dalam sejarah,” kata Br. Javaid Siddiqui dalam pesan pembukaannya yang fasih.

Imam Khalid Griggs juga bergabung di panggung untuk memperkuat pesan penyembuhan umat manusia melalui prinsip-prinsip Islam kita.

“Masalah dan solusi apakah kita akan berhasil adalah bagaimana kita mendekati subjek materialisme. Materialisme adalah filsafat yang menyangkal apa pun yang tidak dapat Anda lihat atau sentuh. Itu membuat masalah lebih penting daripada yang lainnya, ”Imam Khalid mengungkapkan dengan lantang di panggung.

Sesi perdana diakhiri dengan pembicaraan yang indah dari Syaikh Yasir Faya dan Imam Suheib Webb. Topik menangani perbedaan dibahas oleh Sdr. Yasir.

“Bahasa paling universal di dunia adalah belas kasih. Jika Anda membantu orang tua menyeberang jalan, tidak masalah bahasa apa yang Anda gunakan atau dari mana Anda berasal. Semua orang tahu persis apa yang terjadi, ”Br. Yasir berbicara dengan fasih kepada kerumunan hadirin.

Imam Suhaib Webb bergabung di panggung tak lama setelah Imam Yasir dan berbicara tentang topik ketakutan dan harapan.

“Adalah penting untuk tidak jatuh ke dalam perasaan palsu tentang harapan yang tidak ditambatkan. Harus ada keseimbangan unik antara hukum dan harapan. Menjadi seimbang berarti berada dalam kondisi kerja keras yang konstan, ” kata Imam Suhaib Webb dari panggung.

“Menyembuhkan umat manusia, merangkul keberagaman, dan memahami perbedaan-perbedaan kita telah menjadi takeaway terbesar saya dari sesi pembukaan ini,” lapor Vanessa Sharif.

Pada akhir pembukaan, aula utama dibanjiri oleh umat Islam dari hampir setiap negara dari seluruh dunia.

Anda bisa merasakan energi dan getaran hangat dari para peserta yang masuk ke hotel. Toko-toko bazaar sedang booming dan lift penuh dengan tamu yang baru tiba.

“Sesi pembukaan menghidupkan kembali hatiku. Saya menantikan sisa program ini,” kata Kassim Zaid dari Atlanta. (Ddn/Islampos.com)

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved