Follow us:

Wasiat Syaikh Dr. Yusuf Al-Qaradawi Tentang Al-Quds

Wasiat ini merupakan kutipan yang diambil dari sebuah buku yang ditulis sendiri oleh Syaikh Dr. Yusuf Al-Qaradawi dengan judul ‘Al-Quds Qadhiyyatu Kulli Muslim’ dan telah diterjemahkan ke dalam bahasa Melayu yaitu “Al-Quds dan Palestina Adalah Tanggung Jawab Kita Bersama”.

Berikut wasiat Syaikh Dr. Yusuf Al-Qaradawi Tentang Al-Quds :

Palestina – bukan milik rakyat Palestina saja, begitu juga dengan Al-Quds, Al-Aqsa, tetapi milik umat Islam dari timur hingga barat (seluruh penjuru dunia), juga bukan milik satu generasi, bahkan milik generasi muslim hingga hari kiamat.

Jika rakyat Palestina lemah dan tertimpa musibah, maka wajib bagi kita sebagai umat Islam, di mana pun kita berada, memberikan pertolongan kepada mereka semata-mata karena Allah Ta’ala. Mereka yang telah diselamatkan Allah Subhanahu Wa Ta’ala atas kekuasaan Al-Quds di masa lalu, tidak perlu disebut orang Palestina dan Arab, tetapi sebagai pejuang Islam tanpa kecuali.

Perang rakyat Palestina dengan Zionis terus berlanjut. Kami menyerang mereka atau sebaliknya, sampai perang ini sebagai pemisah dari apa pun yang penulis sampaikan terhadap mereka yang berpegang teguh pada Al Quran. Hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari Ibnu Umar bahwa Nabi Muhammad SAW bersabda,

“Kamu akan memerangi orang-orang Yahudi dan menguasai mereka sehingga ketika salah satu dari mereka berlindung di balik batu, batu itu akan berkata, “Wahai hamba Allah SWT, inilah seorang Yahudi di belakangku, datang dan bunuh dia!”

Dan Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah bahwa Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wassalam bersabda,
“Kiamat tidak akan terjadi, sampai kaum Muslimin memerangi kaum Yahudi dan menghabisi mereka, sekalipun mereka bersembunyi di balik batu atau pohon, maka keduanya akan berkata, “Wahai Muslim, hamba Allah SWT, kemarilah di belakangku, ada Yahudi, ayo bunuh dia! kecuali al-Ghorqod, yang merupakan pohon Yahudi.”

Silaturahmi terus dijalin, jihad terus berlangsung di tanah para Nabi dan Rasul yang mulia hingga Allah SWT mengizinkan dengan janji kemenangan. Diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam musnadnya, dan ath-Tabari dengan rantai transmisinya yang kuat dari Abu Umamah bahwa Nabi Muhammad SAW bersabda:

“Selalu ada sekelompok umatku yang memenangkan agamanya dan keras terhadap musuh-musuhnya. Mereka tidak dirugikan karena orang-orang yang mereka hadapi kecuali musibah (penyakit dan sebagainya) hingga datang ketetapan Allah SWT ketika mereka dalam keadaan itu. Dikatakan, “Ya Rasulullah, di mana mereka!” Nabi menjawab, “Dalam Baitul Muqaddas dan perlindungannya.”

Gerakan Islam Tidak Akan Padam

Kami ingin mengatakan kepada Israel bahwa gerakan Islam tidak akan pudar dengan izin Allah Subhanau Wa Ta’ala dan basis kekuatannya akan meningkat dan berlanjut, ketika mereka diserang oleh kekuatan yang sengaja memusuhi Islam. Kita harus merenungkan masa depan rakyat Palestina. Dengan cara yang sama, kita harus mengajak saudara-saudara Palestina kita untuk menanam benih ketakwaan kepada Allah SWT dalam diri mereka dan berhati-hati dengan pertumpahan darah di lingkungan kita sendiri. Hadapi siksaan Israel, jangan hentikan gerakan intifadah selama masjid al-Aqsa dalam cengkeraman Israel dan jutaan orang menjadi pengungsi karena terusir dari rumahnya.

Seruan Kepada Ulama/Cendikiawan

Mari kita semua Ulama dan para mimbar dan ulama untuk cepat bersatu dan berbicara untuk menyelamatkan masjid al-Aqsa dan menyatakan sesuai dengan peristiwa yang sebenarnya, sebelum suara Islam terpecah. Karena sudah saatnya kita bersatu.

Wasiat

Kita sebagai umat Islam harus menyerukan perdamaian bukan sebagai pecinta perang. Namun, melalui perang untuk membela diri, lingkungan dan tanah suci, maka ini adalah perang di jalan Allah SWT. Ini termasuk ciri-ciri Ahlul Iman sepanjang masa, sebagaimana Allah SWT berfirman dalam Al-Quran surah An-Nisa, ayat 76:
Artinya: “Orang-orang mukmin berperang di jalan Allah SWT, sedangkan orang-orang kafir berperang di jalan thaghut”.

Apabila kita mengakhiri permusuhan ini tanpa perang seperti dalam peristiwa perang Khandaq, Al-Qur’an menjelaskannya dalam Surat al-Ahzab, ayat 25: “Dan Allah SWT menyelamatkan orang-orang yang beriman dari perang”.

Kemudian Al-Qur’an juga mengatakan setelah pentingnya mencari perlindungan dari perang seperti dalam surah al-Anfal, ayat 61: “Dan jika mereka condong ke arah perdamaian maka condong ke arah itu dan takutlah kepada Allah SWT.”

Namun Israel sama sekali tidak memiliki keinginan untuk berdamai, karena berdamai itu bertentangan dengan fitrah dan keinginan mereka. Lantas bagaimana kita cenderung berdamai jika pertumpahan darah, kekerasan, pengambilalihan dan permusuhan merajalela mengusir rakyat Palestina? Sementara Israel terus berusaha menguasai Al-Quds. Karena itu, cara terbaik adalah menolak! Ingatlah bahwa tanah yang diambil dengan paksa harus diambil kembali dengan paksa (besi juga harus besi).

Berdasarkan hal di atas, penulis mewariskan sebagai berikut:

1. Harus mengembalikan revolusi semua masjid sebagai kendaraan intifada/demonstrasi, memaksa Israel untuk menyerahkan struktur dan duduk untuk berunding, mengembalikan semua hak milik rakyat Palestina.
Kekuatan rakyat tentu saja didukung oleh semua orang Arab, Muslim, dan pemimpin Muslim dunia. Israel adalah masalah besar dunia, mereka adalah negara teroris, negara yang mendorong tirani, menyiksa, menghancurkan rumah, memperkosa hak asasi manusia dan menangkap mereka.

Satu-satunya cara bagi orang-orang yang telah dirampas haknya oleh Israel adalah dengan menggunakan kemampuan yang tersedia. Ketika Benyamin Netanyahu berkata dalam puisinya: “Saya adalah penyerang yang siap datang”. Maka Syaikh Ahmad Yaasin menjawab dengan puisinya, “Saya lawannya yang siap menghadang dan kebenaran akan mengalahkan kebatilan.”

2. Wajib menolak kerjasama dengan Israel di segala bidang, politik, ekonomi, sosial dan budaya. Jangan biarkan diplomasi dengan Israel, serta ekonomi, pejabat mereka. Jangan membuka jalan bagi mereka meski dengan propaganda bahwa mereka akan izinkan sholat di Masjid al-Aqsa, karena umat Islam akan tergerak oleh semangat jihad mereka jika masjid ini dikuasai oleh orang Yahudi. Penentangan pemikiran Arab dan Islam harus ditolak dalam bentuk apapun dan kita harus mengadakan gerakan perlawanan dengan memerangi Israel modern untuk budaya Islam dan Arab dengan mencoba mengendalikan hawa nafsu kita, tidak bercampur dengan budaya mereka.

3. Wajib kembali memboikot ekonomi Israel dengan terus berusaha menyatukan persepsi Islam Arab.
Jadi tidak ada Muslim yang harus terlibat dalam transaksi dengan Israel. Adalah tugas negara dan bahkan individu untuk mengetahui bahwa dinar, riyal, dirham atau pound sterling yang sampai ke Israel akan digunakan untuk proyek bom atom dan nuklir atau senjata untuk membunuh dan memburu kita.

Padahal, boikot ini harus diperluas kepada siapa saja yang memiliki hubungan diplomatik dengan Israel, terutama Amerika Serikat yang selalu memberikan dukungan dan kekuatan bagi Israel. Oleh karena itu, waiib bagi semua Muslim untuk memboikot barang-barang Amerika, baik itu pesawat terbang, kendaraan, hamburger, pizza, rokok, dll.

4. Wajib mengangkat bangsa Arab dan Islam dalam khilafah dan melupakan perpecahan namun harus bersatu padu seperti bangunan yang kokoh, saling menguatkan satu sama lain. Dalam menghadapi perang besar ini, jangan sampai ada perang kecil di tubuh Anda sendiri, seperti dalam puisi: “Bencana itu menyatukan mereka yang terkena bencana.”

Allah SWT berfirman dalam Qs. Ash-Shaffat: 4. Artinya: “Sesungguhnya Allah SWT menyukai orang-orang yang berperang di jalan-Nya dalam barisan yang teratur seolah-olah mereka seperti bangunan yang tersusun kokoh.” (Ash-Shaffat: 4)

Kita harus mengadakan gerakan perlawanan dari semua sektor untuk menghancurkan mereka yang telah menghancurkan kita, berusaha bersatu dalam satu kalimat, yaitu kalimat tauhid. Jika Anda tidak mampu untuk mendukungnya, cukup dengan hati Anda, dan itulah tanda kelemahan iman. Tidak ada gunanya memperdebatkan perbedaan antara Sunni dan Syiah, antara penguasa dan Kurdi, Arab dan Barbar, juga tidak ada kekhalifahan ideologis kanan dan kiri, martabat, kaya dan miskin. Tetapi kita harus memfokuskan perlawanan kita terhadap Israel dengan sepenuhnya melawan Zionisme.

Penulis mendengarkan pidato Syaikh Ahmad Yaasin ketika mengunjungi Qatar, “Jika ada rezim Palestina yang memerangi kami, maka kami tidak akan melawannya, jika mereka menyakiti kami, kami tidak akan membalas dengan cara yang sama. Kami akan berbuat baik. sebagaimana anak Adam adalah baik ketika diberitahukan kepadanya oleh saudaranya,”

Sebagaimana Allah SWT berfirman dalam surat al-Maidah, ayat 28 yang artinya: “Sesungguhnya jika kamu menggerakkan tanganmu ke arahku untuk membunuhku, aku tidak akan pernah menggerakkan tanganku ke arahmu untuk membunuhmu, sesungguhnya aku takut kepada Allah SWT.”

5. Wajib mengumumkan dengan jelas (perang Islam), karena Al-Quds bukan hanya milik bangsa Palestina, bukan pula milik bangsa Arab, melainkan milik seluruh umat Islam. Oleh karena itu, kami menolak bahwa Palestinalah yang memiliki Al-Quds, sebagaimana Makkah, Ka’bah, Masjid Al-Haram bukan milik Saudi tetapi milik semua Muslim dari Timur hingga Barat dunia.

6. Wajib berusaha untuk membangun (lingkungan masyarakat Islam dunia) demi menyelamatkan al-Quds, jika kita memiliki khalifah yang dapat menyatukan umat Islam sebagaimana persatuan dan kesatuan Islam pada abad ke-13 Masehi, niscaya kami akan menyeru kaum Muslimin untuk bersama-sama bahu-membahu membebaskan Masjid Al-Aqsa, Al-Quds dan seluruh yang dimiliki rakyat Palestina atau Muslim dunia menghadapi kekuatan Israel.

Apabila kita tidak mempunyai khalifah Islam di dunia ini maka solusinya kita harus mengadakan (konferensi ulama Muslim sedunia), yang jauh dari propaganda politik, orientasi resmi untuk menyatukan kalimat, persepsi dan visi kita yang nantinya akan disebut dengan (Gerakan Penyelamat Al-Aqsa).

Dari gerakan tersebut akan muncul (Penderma Al-Quds) di mana seluruh umat Islam berpartisipasi demi Masjid Al-Aqsa, Al-Quds yang mulia. Yang sedikit lama-lama menjadi bukit. Selain itu juga dimaksudkan sebagai perlawanan terhadap Israel Jahanam dalam membina negara di tanah orang lain, mengusirnya, membuat terowong di bawah Masjid Al-Aqsa yang akhirnya akan memporak perandakannya.

Penulis berwasiat mengenai Palestina, kepada seluruhnya, pemerintah dan seluruh Arab-Muslim dan Masihiyyin, kepada setiap Muslimin Arab atau bukan Arab, para pemimpin dunia dan musuh-musuh Islam dari Timur-Barat, untuk membantu menentang Israel secara adil, agar mereka bersatu dengan kekuatan kebenaran dan bukan sekadar kekuatan semata.

Sesungguhnya yang benar akan ditolong Allah Subhanahu Wa Ta’ala, walaupun kita tidak tahu kapan waktunya, Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah berfirman: “Kebenaranlah yang akan menolong orang-orang yang beriman.” (HUD/Mirajnews.net)

Sumber: Buku Wasiat Syeikh Yusuf Al-Qaradawi Tentang Al-Quds

 

Share This:

Leave Your Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright 2021, All Rights Reserved